Rabu, 03 Juni 2015

Kucing dan Anjing Dibunuh Dengan Kejam Untuk Festival Daging Anjing dan Kucing di China.

  
Beribu-ribu haiwan seperti anjing dan kucing dibunuh untuk "festival daging anjing dan kucing" di China. Meskipun festival ini telah dilarang sejak tahun lalu, tradisi itu tetap dijalankan penduduk.

Kerajaan tempatan Yulin, China Tengah, mengaku mereka telah berupaya untuk benar-benar melanggar tradisi tempatan ini dilaksanakan. Pelarangan ini dilakukan sejak dua juta penunjuk perasaan mengecam tradisi tersebut.

Namun di bawah penyamaran, MailOnline berjaya menemui bahawa 10 ribu haiwan tidak berdaya yang masih menggunakan kalung dari pemilik mereka berakhir di tempat ini. Mereka diculik dari rumah mereka untuk dijual demi festival yang dilaksanakan 22 Jun akan datang.



Banyak haiwan mati kerana kelaparan, terkejut dan dehidrasi selama dalam perjalanan. Mereka dibawa dalam kandang yang sangat sempit yang terbuat dari kawat. Bagi mereka yang masih hidup, mereka akan dipukul atau dicekik hingga mati di rumah penyembelihan.

"Pembunuhan beramai-ramai anjing masih berlaku di Yulin walaupun kerajaan tempatan berusaha untuk memberikan kesan yang itu berakhir," kata wakil dari Humane Society International (HSI), Peter Li. "Kerajaan Yulin telah menyatakan 'festival' ini tidak akan diadakan, tapi ini hanya sementara dan ribuan anjing masih akan mati untuk daging mereka tidak peduli itu disebut sebuah festival atau tidak."



"Kami melihat dua kandang kawat diisi dengan kucing menunggu untuk disembelih pada hari berikutnya," katanya lagi. "Mereka menderita kerana perjalanan panjang, kekurangan makanan, trauma mental, dan penyakit. Beberapa dari mereka mengenakan kalung dari pemiliknya."

Walaupun jumlah pembunuhan masih tinggi, Li mengaku bahawa jumlah itu sudah turun. Festival ini sendiri hadir kerana adanya kepercayaan bahawa makan daging anjing menghalau hantu jahat dan penyakit dan bahkan dapat meningkatkan prestasi seksual lelaki. Selain di Yulin, tradisi ini juga berkembang di Wilayah Zhejiang, Guangxi dan Guangdong.

0 komentar:

Poskan Komentar

Blog Archive