Sabtu, 31 Agustus 2013

Gadis ghaib muncul di kubur

 
Sebuah keluarga bingung apabila anak gadisnya sering ghaib ketika berada di rumah. Gadis yang sering ghaib ini adakalanya muncul kembali di kawasan tanah perkuburan.
Jika sebelum ini, mungkin ada yang pernah membaca kisah tentang seorang lelaki yang ghaib namun kemudiannya ia muncul di Tanah Suci Mekah. Walaubagaimanapun kisah itu sudah lama berlalu, kini terdapat satu kisah di mana seorang gadis sering ghaib di rumah, namun demikian, ia muncul semula tetapi bukanlah di rumah, tetapi dikawasan kubur. Kisah misteri ini mendapat perhatian dari penduduk setempat.
”Ibu cepatlah datang segera ke kubur, Siti takut tiada orang lain di sini.” Itulah khidmat pesanan ringkas (SMS) yang dihantar Siti Balqis Mohd Nor, gadis yang mendakwa sering ghaib dari rumah selepas tiba-tiba menyedari berada di perkuburan Kampung Bukit Kenak, kira-kira lima kilometer dari rumahnya tiga hari sebelum Aidilfitri lalu.
Siti Balqis (atas), 22, yang menghadapi gangguan misteri sejak dua bulan lalu menyebabkannya sering ghaib dari rumahnya di Kampung Gong Nangka, Apal, di sini mendakwa ketika itu telefon bimbit yang ada bersamanya menunjukkan jam 2 pagi.
“Namun, saya tidak tahu bagaimana boleh berada di tanah perkuburan dan lebih dahsyat saya berada di dua tanah perkuburan pada malam itu.
Selepas tersedar berada di kubur Kampung Bukit Kenak, saya tiba-tiba berada pula di kubur Kampung Gong Rengas, kira-kira 10 kilometer dari rumah kami,” katanya ketika ditemui semalam.
Siti Balqis mendakwa hanya mengetahui kisah kubur berkenaan apabila dibawa semula ke kawasan berkenaan, tetapi hingga kini tidak tahu siapa yang membawanya, apa yang dilihat dan dilakukannya sepanjang lima hingga enam jam berada ‘di alam ghaib’.
Namun, Siti Balqis mendakwa sepanjang di tanah perkuburan itu, dia mendengar orang menangis, meminta tolong dan mengaji al-Quran.
Sementara itu, ibunya, Norizan Said, 47, berkata, pada malam mendapat SMS Siti Balqis, beliau bersama suami serta seorang lagi anaknya bergegas ke kubur berkenaan, tetapi selepas puas mencari, mereka tidak menemuinya.
“Kami bergegas pula ke kubur di Kampung Gong Rengas dan di satu kubur baru, ada bekas seperti diduduki seseorang, tetapi Siti tiada di situ,” katanya dan menambah mereka kemudian ke Balai Polis Jertih pada jam 5 pagi untuk membuat laporan.
Bagaimanapun, sejurus masuk ke rumah kira-kira jam 6 pagi, Siti muncul di depan rumah dengan tubuhnya dibasahi air dan baju berlumuran tanah merah.
Kisah Siti Balqis menggemparkan penduduk daerah ini hinggakan ramai yang sukarela membantu berjaga bersama keluarganya selepas anak sulung empat beradik itudikatakan ghaib ke pelbagai tempat termasuk siling rumah, atas pokok, dalam mesin pembancuh simen dan atas kubur.
Siti Balqis juga mendakwa dia luka pada tangan dan kaki ketika berada di sebuah mesin pembancuh simen tidak jauh dari rumah dan ketika di atas pokok manggis, di belakang rumahnya.
Dia juga mendakwa ternampak saudara mara dan orang kampung mencarinya, malah ketika berada di sebuah rumah tinggal, dia menyentuh bapa saudaranya tetapi tidak perasan kehadirannya.
Malam tadi, Norizan menggunakan khidmat tujuh bomoh untuk mengubati anaknya secara tradisional dan wakil Berita Harian turut berada di rumah Siti Balqis bagi meninjau dan memastikan dakwaan dia ghaib.
Sementara itu, kalangan ahli agama di negeri ini berpendapat kejadian itu mungkin disebabkan gangguan jin yang cuba merosak keimanan manusia dan cara terbaik mengatasinya ialah amalan zikir dan membaca al-Quran serta solat hajat dan tahajud.
Timbalan Pengerusi Jawatankuasa Agama dan Penerangan negeri, Muhammad Ramli Nuh, berkata kejadian adalah luar biasa tetapi perlu dilihat secara positif dari sudut agama.
Muhammad Ramli berkata, cara terbaik mengatasinya ialah ahli keluarga Siti Balqis sentiasa berdoa kepada Allah meminta dilindungi daripada perbuatan sihir dan diganggu syaitan.
Timbalan Pesuruhjaya Hal Ehwal Agama Negeri (Operasi), Omar Musa, pula berkata apa yang dialami Siti Balqis itu mungkin ada kaitan dengan gangguan makhluk halus.
Katanya, keluarga mangsa hendaklah bersabar dan mendapatkan rawatan alternatif perubatan Islam bagi membolehkannya tidak lagi diganggu oleh makhluk halus.
“Tetapi, perlu diingatkan jangan sekali-kali beranggapan apa yang terjadi terhadap Siti Balqis ada kaitan dengan keramat kerana ada makhluk jin yang mahu merosakkan dan menyesatkan pemikiran dan akidah orang Islam,” katanya.

Jumat, 30 Agustus 2013

Roh Suami Pulang

 
Sudah 15 hari Hashim dikebumikan selepas maut dalam satu kemalangan di simpang 3. Namun kesedihan Zaoyah masih belum reda. Kematian suami tersayang membuatkan Zaoyah bagaikan helang kepatahan sayap. Tempat bergantung juga sudah tiada, tempat bermanja jauh sekali.

Zaoyah masih ingat ketika pagi kejadian, dia masih di dapur apabila Hashim memberitahu dia terpaksa ke tempat kerja lebih awal pagi ini
.... Zaoyah hanya sempat membancuh milo, tetapi sarapan masih terjerang di atas dapur.

"Tunggu sambal tumis masak sekejap bang," ujar Zaoyah sambil menghidangkan nasi lemak yang masih berasap.

"Tak apalah Yah, tengahari nanti abang balik, abang makanlah nasi lemak tu," ujar Hashim. Dia kelihatan begitu tergesa-gesa. Topi keledar dicapainya dan terus disarung ke kepala. Stokin dan kasut dipakai secepat kilat dan Hashim terus menuju ke tempat letak motorsikalnya.

Sebaik sahaja Hashim pergi, Zaoyah menutup semula makanan di atas meja. Rengekan Azril, anak bongsunya segera menarik perhatiannya. Zaoyah mematikan api dapur dan terus ke bilik. Azril sudahpun bangun tetapi tangisannya sangat luar biasa dari hari-hari sebelumnya.

Zaoyah hairan. Dia merasa seluruh tubuh Azril. Tidak pula panas kalau nak dikatakan demam. Zaoyah memujuk Azril sambil menggantikan lampin. Kemudian mendukung anaknya ke dapur. Zaoyah menyuapkan telur rebus ke mulut Azril tetapi anak kecil itu menolak. Zaoyah hairan. Anaknya tidak pernah begitu sebelum ini. Jam sebelas pagi baharulah Azril berhenti menangis. Selepas menyusu Zaoyah menidurkan Azril di dalam biliknya.

Sedang Zaoyah memanaskan lauk di dapur, tiba-tiba perasaannya menjadi tidak enak. Apabila terpandang nasi lemak Hashim di meja, perasaannya menjadi semakin tidak menentu. Deringan telefon membuatkan Zaoyah tersentak. Dia segera menjawab panggilan di ruang tamu.

"Ya Allah...abang..," tiba-tiba Zaoyah menjerit sebaik sahaja mendengar berita yang disampaikan. Hashim terbunuh dalam kemalangan ketika dalam perjalanan ke tempat kerja. Pandangan Zaoyah kelam, dia rebah tanpa meletakkan gagang telefon di tempatnya. Mujurlah jeritannya di dengar Pak Busu yang sedang mengayuh basikal melintasi halaman rumah Zaoyah. Pak Busu segera memanggil jiran-jiran wanita untuk membantu Zaoyah. Zaoyah hanya tersedar apabila jenazah Hashim sampai selepas Zuhur di rumahnya.

"Yah, kalau nak tengok muka Hashim buat kali terakhir, tengoklah. Tok dah buka kapan di mukanya," ujar Tok Imam. Zaoyah merenung mayat Hashim yang sudah dimandi dan dikapankan oleh pihak hospital. Bagai tidak terdaya Zaoyah hendak menatap wajah suami tercinta. Terkilan hatinya kerana Hashim tidak sempat menjamah nasi lemak kegemarannya pagi tadi.

Walaupun sudah 2 minggu berlalu, Zaoyah masih menangisi kematian Hashim. Adik-beradik dan sanak saudara sudah pulang ke rumah masing seorang demi seorang. Seperti malam-malam yang lalu, Zaoyah gagal melelapkan matanya. Kenangan dan ingatannya hanya kepada Hashim. Setiap kali rindunya memuncak dia akan membaca surah al-Fatihah dan al-Ikhlas, lalu dihadiahkan kepada allahyarham. Hanya itulah ubat yang mampu menenangkan jiwanya. Kalau dia tidur pun, hanya tidur-tidur ayam. Sering dia terjaga di tengah malam dan pasti tidak mampu terlena lagi hingga ke pagi.

Malam itu Zaoyah gagal melelapkan matanya lagi. Walaupun kokok ayam yang pertama sudah kedengaran, matanya tidak mengantuk sedikitpun. Tiba-tiba telinganya menangkap bunyi tapak kaki menapak di lantai rumahnya. Zaoyah terkejut. Tak mungkin anak sulungnya Shahril bangun tengah-tengah malam. Shahril tak pernah bangun tengah malam sebelum ini. Zaoyah dapat mendengar bunyi tapak kaki yang mundar mandir ke hulu ke hilir. Tetapi kedengarannya seperti bukan berjalan, tetapi melompat setapak-setapak.

"Kucing agaknya," bisik hati Zaoyah. Dia membiarkan bunyi tapak kaki itu menghilang. Ketika azan Subuh berkumandang. Zaoyah segera bangun dan menunaikan solat Subuh. Ketika remang Subuh mendatang, Zaoyah segera menjerang air dan mengejutkan Shahril untuk ke sekolah. Zaoyah segera mengenepikan perasaan sedihnya jauh-jauh apabila berdepan dengan anak-anak.

"Sekolah pandai-pandai Ril, abah kau dah tak ada. Kaulah ganti abah nak jaga mak bila tua nanti, nak tolong mak besarkan adik," pesan Zaoyah kepada Shahril yang sedang menikmati minum paginya. Shahril segera mengambil beg sekolahnya dan keluar memakai kasut. Belumpun Shahril duduk, dia terpandang bekas tapak kaki di atas papan tangga menuju ke rumah. Kemudian di atas lantai menghala ke dapur dan ke bilik Zaoyah.

"Mak! tapak kaki siapa ni mak?" jerit Shahril. Zaoyah bergegas mendapatkan anaknya. Dia juga hairan melihat bekas tapak kaki berlumpur di atas lantai. Zaoyah segera teringat apa yang didengarnya malam tadi. Mungkinkah ada orang naik ke rumahnya malam tadi. Tapi siapa?

Perasaan Zaoyah jadi tidak menentu. Ini mesti ada orang yang berniat tidak baik terhadapnya. Baru tiga minggu dia menjanda,sudah adakah lelaki yang menaruh hati kepadanya?

Zaoyah segera membersihkan kesan tapak kaki di atas lantai tersebut. Sambil hatinya berdoa, janganlah ada apa-apa musibah yang menimpa dia dengan anak-anak. Malam itu Zaoyah memastikan semua pintu dan tingkap rumahnya berkunci dan bermangga. Kalau ada orang yang nak buat jahat pun, mereka tentu akan mengambil masa untuk membuka pintu dan tingkap rumahnya.

Tetapi malam itu sekali lagi Zaoyah dikejutkan oleh bunyi yang sama. Zaoyah sengaja mengajak Shahril tidur bersama di biliknya. Shahril dan Azril tidur di atas katil sedang Zaoyah tidur di atas tilam yang terhampar di atas lantai. Zaoyah bingkas bangun sebaik sahaja mendengar bunyi tapak kaki tersebut. Dia mengintai dari pintu biliknya, siapa agaknya yang berani naik ke rumahnya. Tetapi alangkah terkejutnya Zaoyah apabila melihat sekerat kaki dari betis ke bawah sedang menapak di atas lantai rumahnya. Zaoyah mengamati kaki tersebut. Dia terkaku melihat kaki tersebut terlompat-lompat mundar mandir di ruang tamu rumah. Tiba-tiba Zaoyah teringat sesuatu.

"Ya Allah, abang Hashim..." bisik Zaoyah apabila mengenali kaki itu adalah milik suaminya. Serentak dengan itu kaki tersebut hilang dari pandangan. Zaoyah bagai bari tersedar dari mimpi. Serentak itu juga tubuh Zaoyah disimbahi peluh dingin dan sejuk. Zaoyah tidak berani hendak keluar dari biliknya. Malah keesokan paginya, dia menunggu sekeliling cerah lebih dahulu baharu dia mengejutkan Shahril. Shahril tidak diberitahu apa yang berlaku. Malah ketika Shahril mengadu tentang tapak kaki tersebut, Zaoyah cuma meminta Shahril supaya tidak mempedulikannya.

Petang itu Tok Imam datang ke rumah Zaoyah. Dia hendak melihat sendiri bekas tapak kaki yang dikatakan oleh Zaoyah. Zaoyah ke rumah Pak Imam untuk meminta pandangan mengenai tapak kaki dan kaki Hashim yang dilihatnya.

"Memang saya nampak kaki dia Tok," ujar Zaoyah sedih. "Apa alamatnya tu Tok?" soalnya lagi. Tok Imam memikir-mikir sebentar.

"Ada yang tak kena ni Yah", ujar Tok Imam. Zaoyah tidak faham apa yang dikatakan oleh Tok Imam. Keesokan harinya, Tok Imam mengajak beberapa orang kampung ke tempat Hashim di tempat kemalangan. Tok Imam sendiri mencari di kawasan kemalangan sambil diperhatikan oleh orang-orang kampung yang lain.

"Subhanallah," tiba-tiba Tok Imam bersuara lantang. Orang-orang kampung segera menghampiri Tok Imam. Mereka terkejut apabila melihat sebelah kaki Hashim terlindung di sebalik daun-daun keladi di dalam selut.

"Kau ambik benda ni, bawa ke masjid. Kaki ni kita kena mandikan dan kapankan. Lepas tu kita kena kebumikan," ujar Tok Imam. Zaoyah terkejut apabila diberitahu penemuan kaki Hashim di dalam semak di tempat kemalangan.

"Mungkin yang datang tu roh dia, minta disempurnakan. Itu sahaja yang Tok boleh katakan. Wallahualam," ujar Tok Imam ketika Zaoyah bertanya mengapa dia melihat kaki Hashim berjalan di dalam rumah.

Selepas kaki Hashim dikebumikan, Zaoyah tidak mendengar lagi bunyi orang berjalan di dalam rumahnya.
 

Kamis, 29 Agustus 2013

TIPS SEHAT ALA RASULULLAH SAW

 TIPS SEHAT ALA RASULULLAH SAW

 Berikut adalah beberapa Tips Hidup Sehat Ala Rasulullah yang juga terbukti secara ilmiah.

1. Rasulullah tidak makan sebelum lapar dan tidak berlebihan dalam makan.

Gaya hidup yang dijalani oleh Nabi Allah yang terahir ini sungguh bisa dijadikan teladan bagi umat zaman sekarang. Salah satunya adalah Rasulullah tidak makan sebelum lapar dan tidak berlebihan dalam makan. Hal itu terbukti menyehatkan secara ilmiah.

2. Rasulullah Duduk ketika hendak minum

Ketika merasa haus Rasulullah biasa meminum air dengan duduk terlebih dahulu. Cara ini juga terbukti menyehatkan secara ilmiah diamana ketika kita meminum air dengan posisi masih berdiri akan ada katup yang belum siap menerima tekanan air dan ketika duduk katup itu terbuka dan siap menerima air.

3. Rasulullah makan dengan tangan kanan

Makan dengan tangan kanan bukan hanya sekedar tradisi tetapi juga menurut sebuah penelitian ini juga salah satu gaya hidup yang sehat. Ketika makan menggunakan tangan kanan maka yang aktif adalah otak kiri dimana sifat otak kiri ini selalu teratur, dan berpikir. Sedangkan ketika makan menggunakan tangan kiri maka yang aktif adalah otak kanan yang memiliki sifat imajinasi dan acak. Jadi makan dengan tangan kiri dianggap kurang cocok menurut sebuah penelitian.

4. Rasulullah SAW cepat tidur dan cepat bangun.

Jika sudah waktunya tidur, maka Rasulullah SAW akan cepat tidur. Tidur yang tepat di malam hari kira-kira adalah seusai istirahat setelah shalat Isya, kurang lebih pukul 21.30. Kemudian kira-kira pukul 03.00 sudah bangun di pertiga malam untuk shalat malam. Dengan demikian waktu yang digunakan untuk tidur adalah kurang dari delapan jam. Dalam konteks ini, penggunaan waktu 24 jam dalam satu hari satu malam, adalah sepertiga untuk bekerja, sepertiga untuk beribadah kepada Allah, dan sepertiga lagi adalah untuk tidur yang cukup. Tentu saja, perbandingan ini tidaklah kaku, melainkan dalam pengertian dalam keseimbangan.

5. Rasulullah sering berpuasa

Menurut sebuah penelitian berpuasa adalah sebuah metode ampuh untuk menahan diri. Ini merupakan sebuah cara sehat yang belum diketahui orang-orang zaman sekarang. Untuk penjelasan lebih lanjut bisa baca buku ESQ karya Ari Ginanjar. Disana ada pembahasan yang detail tentang manfaat puasa yang dikaitkan dengan penelitian zaman sekarang.

Pontianak Mengamuk

cerita seram: pontianak

 
Pengalaman ini aku lalui bersama tiga orang sahabat baikku, Azhar, Asyraf dan Halim sewaktu kami berada di Melaka. Ketika itu kami baru sahaja selesai menduduki peperiksaan STPM. Kami rasa seolah-olah baru merdeka. Dengan itu, kami bertiga buat rancangan ronda seluruh semenanjung Malaysia. Kebenaran ibu bapa sudah kami perolehi, lesen kereta aku dan Asyraf dah ada. Apa lagiiii... raya sakanlah nampaknya!

Perjalanan berkereta dari Johor Bahru tidak begitu membosankan memandangkan kami sepakat untuk tidak melalui lebuhraya. Kami bertolak pagi lagi. Destinasi pertama kami ialah Muar. Kebetulan pula, musim durian sedang 'menjadi', maka kami tak lepaskan peluang, lahap sepuas-puasnya. Sebelum tu singgah Batu Pahat sekajap, jumpa member, Rin.

Kami teruskan perjalanan ke Melaka, dan bercadang untuk bermalam di Taman Rekreasi Ayer Keroh. Sebelum itu kami singgah di Umbai, makan ikan bakar. Azhar yang memang kuat makan berjaya menghabiskan tiga ekor ikan bawal bersaiz sederhana dan empat ekor ketam besar.

Selepas makan, kami berehat mengambil angin di pantai Kelebang. Satu masa dulu, aku ingat lagi, sewaktu kecil aku selalu ke sini dengan abangku. Tapi sekarang, nampaknya pantai ini tak meriah lagi. Banyak sampai tersadai di sana sini. Apa boleh buat...

Jam dah hampir menunjukkan pukul 11:00 malam. Oleh kerana agak keletihan, kami ubah rancangan. Kami batalkan rancangan bermalam di Taman Rekreasi. Sebaliknya, kami sewa bilik di Ayer Keroh Country Village, bersebelahan Mini Malaysia. Mini Malaysia ni pun dah tak semeriah dulu... takde orang pun datang. Aku pun tak tahu kenapa. Arghhh... peduli apa semua tu. Aku nak tidur. Esok nak bangun, nak jalan lagi...

Keesokannya, aku bangun paling lambat. Dia orang ni, bangun awal pun bukannya boleh harap. Aku jugak yang ditugaskan pergi cari sesuatu yang boleh dibuat sarapan. Takpe laa... lagipun memang aku yang pandu kereta. Lepas mandi, aku keluar beli roti canai di Taman Muzaffar Syah, dekat dengan kawasan tu. Roti canai? Huh! Roti canai mamak tu jual rasa macam kulit tapak kaki ada laa... liat nak mampus!

Aktiviti selanjutnya... mandi kolam sampai tengahari sebelum kami check-out. Perjalanan untuk ke destinasi selanjutnya ditangguhkan. Kami ambil keputusan untuk terus berada di Melaka hari ni. Lagipun aku nak jugak singgah di rumah mak angkat aku kat sini.

Lepas meronda ke sana sini, kami menghala pula ke lebuhraya. Asyraf yang memandu mengambil keputusan untuk menggunakan lebuhraya, kerana dia ni rabun malam. Susah sikit kalau ikut jalan lama. Azhar pulak tiba-tiba nak terkencing. Dah alang-alang berhenti, kami pun lepak seketika. Jam dah menunjukkan lebih kurang 8:50 malam masa tu. Kawasan tempat kami parking kereta tu memang agak suram.

Seketika kemudian, mata aku tertumpu ke sebuah rumah yang kelihatan begitu usang. Entah sapa la yang duduk kat rumah tu. Aku ingatkan aku sorang je yang tengok, rupanya Asyraf pun terperasan jugak.

Azhar dah selesai menunaikan hajatnya. Sambil hisap rokok, aku ajak dia orang semua pergi ke rumah tu, sebab tadi aku terdengar semacam suara orang menjerit. Pada mulanya, Halim menolak. Penakut agaknya mamat ni... hehe... Akhirnya dia pun bersetuju sebab kami bertiga dah setuju. Sah! Memang penakut dia ni. Takut tinggal sorang-sorang kat kereta. Hehee...

Setelah memastikan kereta berkunci, kami melangkah ke arah rumah tersebut dengan semangat berani mati la kononnya. Pergi ramai-ramai boleh laa... cuba kalau pergi sorang, huh! Hehehee...

Azhar masuk dulu, diikut Asyraf dan aku. Halim mengekori belakangku sambil tarik baju. Apa ni oiii, tarik baju orang! Dengan perlahan kami berjalan. Suasana di dalam rumah tersebut sungguh muram, tak ubah macam cerita drakula yang biasa kita tengok tu. Suasana yang gelap tak mengizinkan aku untuk mengecam sepenuhnya apa yang ada di sekitarku.

Tiba-tiba aku dengar Asyraf menjerit. Maaakkkkkkkkk...! Kami semua terdiam, kecuali Halim yang sejak mula tadi sibuk ajak kami keluar. Sayup-sayup kedengaran suara perempuan ketawa. Halus je bunyinya, tapi dah cukup untuk membuatkan bulu roma aku sendiri meremang. Arghh, nyesal pulak aku masuk. Tapi takpe... bila lagi nak tunjuk hero, terutamanya kat budak Halim ni. Keluar kang, kena kutuk pulak aku, hehehe...

Kami terus berjalan perlahan-lahan. Seketika aku terasa ada sesuatu merayap di belakangku. Arghh... apa pulak ni? Semakin lama semakin kuat dan aku rasa benda tu dah hampir sampai ke leher aku. Aku jadik terkedu. Ehh... Halim mana? Pada masa yang sama juga, aku dengar macam-macam suara orang menjerit kat dalam sana.

Ziiii....! Kedengaran suara Halim memanggil nama aku. Aku tak dapat menyahut sebab aku sendiri pun tengah layan benda merayap ni. Arghhhh... spontan aku tepis benda merayap tu dah aku lari ke depan. Asyraf dan Azhar dah hilang tah kemana. Aku tinggal sendirian. Tiba-tiba aku nampak sesuatu di hadapan! Aku tak dapat lari lagi, sebab aku sedang berada di sebuah lorong sempit, dan perjalananku dihalang oleh lembaga yang aku nampak tu.

Seorang perempuan cantik sedang berjalan perlahan-lahan ke arahku, memanglah cantik tapi yang tak sanggup tu ada taring pulak. Uwaaa... apa aku nak buat ni... Aku cuba baca apa-apa ayat yang aku ingat, tapi biasa la kan, kalau dah sampai peringkat menggelabah betul ni, satu apa ayat pun tak ingat. Baca lain keluar lain. Arghhh...

Lembaga tersebut semakin hampir. Aku jadi terpaku. Kakiku seolah-olah terikat di lantai, tak boleh diangkat. Ohh ibuuu... apalah nasib anakmu ini. Aku tak dapat buat apa-apa lagi melainkan berserah sahaja. Lembaga itu dah dekat betul. Aku pejamkan mata. Aikk... tak ada apa pun. Aku buka mata semula dan... lembaga tu dah hilang!

Aku berpaling ke belakang dan nampak Halim. Disebabkan gelap, aku tak dapat pastikan muka Halim tu pucat ke tidak. Aku paling ke depan semula dan berjalan terus. Zusssss...! Betul-betul depan muka aku, lembaga tadi muncul semula. Aku hampir terjerit, tapi sebenarnya dah memang menjerit pun. Lembaga tu mengilai dan hilang semula.

Aku rasa makin lama aku makin jauh masuk ke dalam, dan makin gelap pula tu. Arghhh... tak boleh jadi ni, aku kena keluar cepat. Halim masih di belakangku, berpaut kat baju aku. Abih laaaa baju aku. Arghhh... tak peduli, janji aku keluar. Berpeluh jugak aku ni.

Dalam dok mencari jalan keluar tu, aku tersepak suatu benda keras. Aku tunduk dan cuba mengamat-amati benda tu. Haaaa? Batu nesan? Arghhh... aku pulak yang jadi takut. Tak fikir panjang, aku terus berjalan, dengan harapan pintu keluar dah tak jauh dari situ. Halim masih 'melekat' kat belakang. Nak berlari, risau jugak aku, kot tersepak apa-apa lagi ke, tak ke naya kalau tersungkur!

Dalam pada tu, bunyi pintu dibuka tutup tak berhenti-henti. Aku dah semakin takut sebenarnya, tapi cuba buat rilek. Seketika, aku sampai di satu ruang yang agak luas. Kelihatan beberapa keping papan bertaburan di atas lantai. Aku perhatikan papan tu... arghh... nampak macam papan keranda. Aku lari. Tak pedulik dah... lantaklah Halim kena tinggal pun!

Aku betul-betul dah takut. Aku terus berjalan di ruang berhabuk tu, sampailah nampak cahaya kat depan. Aku berjalan lagi, dan aku lihat daun pintu di hadapanku bergerak secara tiba-tiba. Cepat oiii... Arghhh... rupanya Asyraf yang buka pintu tu. Aku berjaya keluar akhirnya. Tak lama kemudian aku nampak Halim keluar, sambil berlari!

Asyraf dan Azhar dah cucuh rokok. Masing-masing terdiam. Kami kemudiannya berjalan ke kereta dalam keadaan separuh sewel. Amacam? Ko nampak apa Azhar? Hehehe... dia gelak je. Cheh... mamat ni berani betul! Halim diam aje, sepatah pun tak bersuara.

Kami sampai kat kereta. Aku hidupkan enjin. Setelah semua masuk ke kereta, kami teruskan perjalanan. Halim kena duduk depan, jadik co-pilot, temankan aku. Tapi dia diam je. Aku pandang ke sebelah, dan... kah kah kah kah kah kah... terburai gelak. Halim terkencing dalam seluar! Kah kah kah... semua pakat gelak. Chehh.. aku gelakkan orang, aku pun kecut jugak sebenarnya. Cuma nasib baik, aku tak kencing lam seluar macam dia... hehehe.

Plaza Tol Ayer Keroh dah kami lepasi dan sekarang kami menghala ke Port Disckson. Bersama gelak yang tak henti-henti, kami tinggalkan 'Rumah Hantu' di Tapak Pesta Ayer Keroh bersama cerita haru Halim terkencing dalam seluar.
 
 

Villa murah di Daerah Kawah Ratu

 

Kejadian ini kira2 sekitar tahun 2000 waktu gw masih SMU dulu, ini pertama kali gw kegiatan outdoor. gw ber 5 .salah 1 nya alumni sekolah gw nih doi yang ngerti daerah kawah ratu dll ...

perjalanan dari jakarta biasa naik kereta sampe bogor trus naik angkot sampe cibatok trus nyambung lagi .... pas naik angkot menuju ke lokasi angkot nggak bisa sampe sana alesannya kabut tebal, trus nih supir angkot mau pulang karena uda maghrib ... akhirnya kita mutusin untuk lanjutin perjalanan dengan jalan kaki ... tapi jalan masi aspal ...trus sampe jalan setapak ...

nah, nggak lama kemudian kita nemuin sebuah warung , karena cape istirahat dulu deh, disitu .. sekalian ngopi , makan indomie dll ... pas saat itu waktu uda menunjukan 18.30 wib ... kebetulan kita sempet ngobrol sama yang jaga warung sebut aja namanya pak ujang, si pak ujang bilang kalo cuaca lagi jelek hujan terus tiap hari ... yang camping juga nggak ada ... sepi banget ... nggak jauh dari warung itu ada tempat camping, tapi menurut pak ujang sama sekali nggak ada yang lagi camping, dan pak ujang menyarankan mendingan tinggal di villanya aja malem ini, bsok bisa lanjutin ke kawah ratu ...
akhirnya karena emang uda malem juga. kita mutusin mau mondok tuh di villa pak ujang , jaraknya kira kira 500 meter dari warungnya ... salah satu temen gw sempet tanya sama pak ujang harga sewanya kira2 berapa semalam ... yang bikin gw kaget tuh ... harganya murah banget, sewa cuman 5000 perak semalam ... hah .. masa sih ... villanya kaya apaan tuh jangan2 gubug lagi ...trus nggak lama kemudian pak ujang nganterin kita ke villanya ... sampe di depan villa .. nih villa lumayan bagus, malah bisa dibilang gede dan luas .. ada 3 kamar tidur, lengkap deh ... cuman kamar mandi diluar yah ...

singkat cerita ...

kita uda di dalem villa, gw sempet aneh juga nih villa dalemnya gothic banget ... ada tanduk rusa, foto2 pemiliknya ... serem banget ... ada trus lukisan2 ... kita mutusin make 1 kamar tidur soalnya nih anak2 emang pada penakut juga nggak mau misah2 tidurnya ...sedangkan 2 kamar tidur yang lainnya nggak dipake ....

tapi 1 kamar ada yang aneh nih ... kamar yang lain pake pintu tapi 1 kamar ini, nggak pake pintu dan gelap nggak kaya yang lainnya lampunya nyala, malah terkesan kaya gudang ....

akhirnya setelah kita cape main kartu, nyanyi2, becanda2 ... waktu uda menunjukan kira pukul 23.00 Wib... kita semua berlima uda cape di perjalanan seharian, kita tidur ..ber 5 di kamar ...

mungkin karena gw nggak nyaman sama nih villa gw nggak bisa tidur, dan 1 lagi temen gw namanya toyidin juga sama kaya gw nggak bisa tidur juga, ditambah lagi 1 temen gw tidurnya ngorok ... tambah bt deh ...ganggu banget nih ... gw sama si toyidin .. pindah tidur di di ruang depan pake alas tikar dan pake selimut ....

Keanehan mulai terjadi .......

gw tetep aja nggak bisa tidur padahal badan gw uda cape banget, gw nengok ke si toyidin dia uda tidur pules kayaknya ... gw kasi tau yah posisi gw menghadap ke arah 1 kamar kosong tanpa lampu... gw uda mulai merinding trus selimut gw tutupin sampe ke muka gw .. nggak lama kemudian .. gw denger jelas banget kaya ada suara ... orang jalan diseret ... sreeek sreeeek ... gt .. trus berhenti... kedengeran lagi makin jelas ...gw penasaran ... trus gw ngintip di balik selimut ..... haah .. anjritt ... dari kamar gelap tuh ada sosok seorang bapak2 lumayan besar kaya korban tabrakan gt, pakaianya compang camping, trus mukanya penuh darah kering.. jalannya diseret2 gt sambil kecium sedikit bau amis.. kaya bau borok... hah gila .. serem banget ... gw sampe nggak percaya nih hantu apa orang beneran karena jelas banget ...sampe2 nih mahluk jalan menuju ke luar menuju pintu utama ... trus ilang .... gw masih nggak bisa ngapa2in di balik selimut ... cuman bisa bilang anjrit serem banget tuh .. setan ... hampir mirip kaya di film2 horor ...gaya jalannya kaya zombie di resident evil, karena lampu ruang tengah terang jadi gw bisa ngeliat jelas banget ... sosok mahluk...

kira2 15 menit kemudian, gw cubit ... punggungnya si toyidin supaya bangun .. eh nggak taunya dia nggak tidur ... gw ceritain semua kejadian tuh sama toyidin .... dia malah bilang nggak denger apa2 .. trus .. dari tadi nggak ada apa2 ..... akhirnya gw nggak tenang tidur sampe pagi ...

Kemudian ....

pagi2 jam 6, kita semua uda pada bangun ... tapi gw nggak mau cerita dulu sama temen2 gw yang lainnya ... sampe akhirnya kita cek out siang itu juga ... buat ngelanjutin ... ke kawah ratu ...

akhirnya gw baru cerita pas kita uda pulang di kereta ... dan temen gw yang lain ber 3 emang uda ngerasa tuh villa aneh banget, scara dari harganya uda nggak masuk akal banget. uda gt .. dalemnya suasananya gothic banget pula, tiba2 si toyidin juga ngaku juga kalo dia pas gw ngalamin kejadian itu, sebenernya dia juga ngalamain hal yang sama cuman, dia bohong sama gw... tapi gw bersyukur deh ... nggak ada yang kenapa2 ...

mungkin kalo ada yang pernah ke kawah ratu, coba aja ... kalo mau nginep di villa .. itu ... nggak rekomen banget deh ... gw nggak tau sampe skrng masi ada nggak tuh vila ..
 
 

Siapakah Jemaah Kenit Di Masjidil Haram Itu?

Misteri! Siapakah Jemaah Kenit Di Masjidil Haram Itu?


 

Setiap apa yang berlaku di Tanah Suci, semuanya terkandung seribu hikmah sama ada ada sebagai pengajaran mahupun peringatan. Oleh kerana itulah kita diingatkan supaya memperbetulkan niat apabila mahu ke sana. Bukan bertujuan membeli belah semata-mata, tetapi mahu beribadah kepada Allah SWT. Kisah di bawah ini tentang kisah seorang ustaz yang dipilih Allah untuk bertemu dengan seorang jemaah kenit ketika berada di Masjidil Haram. Persoalannya, siapakah lelaki kenit itu?

Sejak dahulu, saya sudah biasa dengar pelbagai cerita tentang perkara aneh yang menimpa para jemaah di Tanah Suci. Misalnya, ada jemaah semasa di Malaysia waras tapi apabila sampai di Tanah Suci jadi gila. Ada jemaah yang sesat sampai berhari-hari bermulut celupar dan bongkak.

Ada juga jemaah yang semasa di Malaysia sakit tak boleh berjalan bertahun-tahun. Tapi apabila sampai di Tanah Suci, jemaah ini terus sihat dan boleh berjalan seperti biasa. Pendek kata di Mekah pelbagai perkara yang tak masuk akal dan stabil boleh berlaku. Itulah yang terjadi kepada saya ketika menjadi mutawif membawa rombongan umrah pada tahun 2008. Ketika itu, saya baru sahaja bertugas dengan De Mawardah. Seingat saya, baru tiga kali saya membawa rombongan jemaah ke Tanah Suci. Kali itu, saya membawa rombongan seramai 40 orang terdiri daripada lelaki dan wanita. Setibanya di sana segala proses dan urusan menempatkan jemaah berjalan lancar. Semua jemaah berpuas hail dengan tugas saya lakukan. Saya gembira.

Suatu hari, saya bersama jemaah masuk ke Masjidilharam untuk melakukan ibadah. Kami sembahyang sunat, berzikir dan berdoa mengikut kemampuan masing-masing. Entah kenapa hari itu tiba-tiba saja, saya seperti bersifat kebudak-budakan. Saya kata begini di dalam hati. “Eh, bagilah tengok benda ajaib. Selama datang Mekah tak pernah tengok benda-benda ajaib lagi!” detik di hati saya. Saya kata begitu sebab saya biasa dengar cerita-cerita aneh dari mutawif-mutawif lain sebelum ini. Mudah-mudahan dapatlah saya bertemu benda-benda aneh yang tidak penah terfikir melihatnya. Waktu itu saya lihat semua jemaah melakukan ibadah masing-masing.

Ada yang bersolat sunat dan ada yang membaca al-Quran. Saya dan pembantu saya bernarna Iskandar pula pergi ke suatu kawasan di dalam Masjidilharam dan kami terus bersolat sunat. Ketika kepala saya berpusing ke kanan untuk memberi salam pada tahiyat akhir, saya terkejut. Betul-betul di hadapan saya sedang berdiri seorang lelaki berjubah putih. Apa yang paling mengejutkan saya ialah saiz jemaah lelaki berjubah putih itu hanya sebesar botol air mineral 500 mililiter. Lelaki kenit berusia 40-an itu persis pelakon Bollywood. Wajahnya kacak, kulitnya putih, hidung mancung dan matanya bersinar. Sebaik melihatnya, saya terpaku tanpa dapat berkata apa-apa. Hanya mata saya yang bergerak memandang jemaah kenit itu. Wajah jemaah kenit itu berseri-seri. Mukanya seperti bercahaya. Cantik sungguh.

Saya lihat jemaah kenit itu melangkah setapak demi setapak ke arah saya. Manusia kenit itu lalu berdiri betul-betul di hadapan saya yang masih duduk di antara dua sujud. Jemaah kenit itu tiba-tiba mengangkat tangannya ke arah muka saya lalu berdoa. Entah apa yang didoakannya saya tidak tahu sebab tidak mendengar sebarang kata-katanya. Saya hanya nampak mulutnya terkumat-kumit. Waktu itu juga secara spontan saya tidak berhenti-henti memuji kebesaran Allah. Ya Allah siapa bawa jemaah kenit ini. Ya Allah terlalu kecil makhluk ciptaanMu ini. Ya Allah, ya Tuhanku, siapa manusia ini? Ya Allah Engkau Maha Besar. Aku bersyukur. Engkau telah tunjuk kepada aku perkara ajaib begini di Tanah SuciMu!

Selepas lelaki kenit itu habis berdoa, saya terus mendepakan tangan sebab hajat saya mahu memeluknya.Anehnya, sebaik saya mendepakan tangan, jemaah kenit itu terus ghaib dari pandangan. Saya terpinga-pinga. Pelik sungguh apa yang saya lihat tadi. Mustahil manusia kenit itu boleh ghaib begitu saja. Cepat-cepat saya tanya pembantu saya, Iskandar adakah dia nampak jemaah kenit tadi.

Pelik. Iskandar yang berada di sebelah saya hanya menggeleng-gelengkan kepala. Bagaimana pula Iskandar tidak nampak. Jemaah-jemaah lain di sebelah saya juga begitu, mereka tidak melihat makhluk kenit tersebut. Selepas diperlihatkan jemaah kenit yang kacak itu, saya tidak habis-habis memuji kebesaran Allah. Saya tidak menyangka walaupun impian saya itu hanya terdetik di dalam hati, Allah terus tunjukkan kepada saya apa yang saya hajati. Itulah kebesaran Allah. Sesungguhnya Allah itu Maha Mendengar lagi Maha Berkuasa atas segala sesuatu.

Sampai hari ini saya tidak pernah ceritakan kisah ini kepada jemaah khuatir menakutkan mereka pula. Saya juga tertanya-tanya siapakah jemaah kenit kacak itu, manusia
 
 

Wan Man bergendang di kampung bunian

 

Oleh Amran Abdullah















SUNGAI Rompin bukan saja tersohor dengan udang galah dan puluhan spesies ikan air tawar tetapi menempatkan pelbagai spesies hidupan bercengkerang seperti kepah, kupang dan siput.
SUNGAI Rompin bukan saja tersohor dengan udang galah dan puluhan spesies ikan air tawar tetapi menempatkan pelbagai spesies hidupan bercengkerang seperti kepah, kupang dan siput.

Mencari hidupan ini sebagai mata pencarian atau dijadikan lauk nasi bukan saja digemari penduduk setempat, sebaliknya mengundang orang luar.

Hujung minggu, Sungai Rompin dikunjungi pengunjung sejauh Labis, Johor Bahru, Melaka, Seremban dan Negeri Sembilan semata-mata mencari spesies hidupan yang boleh dimakan.


“Kau tak pernah ke sana?” kata Wan Man kepada Busu yang sekian lama menetap di Kampung Kijing dekat Marang, Terengganu.

“Aku tak pernah cari itu semua. Lagipun aku hanya minat memancing di Kuala Ibai...itu saja,” celah Busu.

“Kalau macam itu kau ikut aku ke Kuala Rompin,” balas Wan Man.

“Tak jauh dari sini, lima atau enam jam memandu sampailah kita. Berbaloi ke sana,” kata Wan Man lagi.

“Banyak udang galah kat sana. Dengan membaca Joranpun kita dah tau macam mana hebatnya udang galah Rompin,” balas Busu.

Busu bersetuju mengikut Wan Man. Kepah yang dikutip Busu dan Wan Man besar-besar belaka. Hitam berkulit keras, malah terdapat kulit kepah yang sudah berlumut hijau. Tanda betapa lama kepah itu yang sudah bersarang di perdu buminya.

Memang kepah di Sungai Rompin menghuni kawasan berselut dan berpasir seperti itu.

Wan Man terus mengutip dan Busu pula leka mengorek pasir dari satu kawasan ke satu kawasan yang lain.

“Kalau tidak terpisah, jumpa kat kereta pukul 5 petang,” balas Wan Man.

Busu mengangguk dan bersetuju. Banyak kawasan yang diteroka mereka.

Wan Man tidak muncul jam 5 petang seperti dijanjikan. Jam 6 petang juga tidak kelihatan kelibat Wan Man. Keadaan itu meresahkan Busu.

“Dia datanglah sekejap lagi...” bisik hati kecil Busu menyedapkan dirinya sendiri.

Hari keenam Wan Man tidak muncul benar-benar membimbangkan Busu. Sejak enam hari itu juga usaha mencari Wan Man dipergiatkan.

“Banyak kepah kat situ,” kata Wan Man.

Busu masih bingung dengan kelibat Wan Man yang tidak ditemui. Usaha digerakkan mencarinya. Tanpa diduga dan disangka pada hari ketujuh, Wan Man muncul dengan keadaan sihat dan tersenyum. Dia tidak pula kelihatan letih atau ada tanda calar-calar di tubuh. Ilmu apa yang dipakai dimiliki oleh Wan Man, fikir Busu.

“Sedang aku leka mencari kepah bersaiz pinggan kecil, aku terserempak dengan empat anak gadis berkemban sedang mandi di muara Sungai Puteri, tempat aku mencari kepah tu.

“Terkejut juga kerana pada masa sekarang, mana ada lagi anak gadis mandi di sungai dan berkemban,” cerita Wan Man.

“Habis tu,” celah Busu ingin mengetahui lebih lanjut.

“Empat gadis tu, tunjukkan lagi aku tempat iaitu lubuk kepah yang lebih banyak dan lebih besar. Dengan aku berjanji akan memberikan sebahagiannya kepada mereka,” cerita Wan Man.

“Apa lagi aku bagi dan mereka mengajak aku ke kampung dan rumah mereka. Setiap seorang mengajak berkunjung ke rumah mereka. Aku dihidangkan dengan pelbagai lauk-pauk dengan kepah yang aku ambil, mereka memasaknya.

“Aku juga dibawa berjumpa dengan ketua kampung dan penduduk di situ. Semuanya ramah-ramah belaka. Keesokannya aku dijamukan dengan pelbagai kuih-muih dan tarian tradisional. Termasuk gendang tradisional

“Habis apa kau buat?” tanya Busu minta kepastian.

“Kau tahu minat aku. Selain memancing, aku juga suka bergendang, Apa lagi aku belajar dengan anak-anak muda di kampung itu. Keadaan itu menyebabkan aku leka,” katanya.

Permainan gendang tradisional dan mempelajari muzik-muzik tradisional menyebabkan Wan Man semakin leka. Selain kelekaan mencari kepah bersaiz besar, Wan Man juga seronok bergendang.

Bakat yang ada pada diri Wan Man juga sangat digemari dan disenangi pemuda di kampung itu. Hinggalah menyebabkan ketua kampung mempelawa Wan Man untuk bermalam saja di kampung itu. Malah ketua kampung mengajak menetap lama di situ.

Suatu petang hampir senja, Wan Man keluar berseorangan dan melaung-laung nama Busu. Wan Man baru sedar yang dia tersesat di kampung orang bunian yang terletak di Kampung Sungai Puteri dekat Sungai Rompin. Memang dia leka mencari kepah bersaiz besar.

Berita kepulangan Wan Man heboh diperkatakan orang. Dia yang disangka hanyut dibawa arus, pulang dengan sihat. Busu cukup gembira mendengar berita itu.

Wan Man terus mengorak senyuman. Di hatinya, terngiang-ngiang untuk kembali ke Sungai Puteri untuk bertemu semula empat gadis itu sambil bermain gendang dan mengalunkan muzik tradisional. Minatnya itu tidak akan dihentikannya.




Sumber

Dewa Para Manusia Purba

Alien Adalah Dewa Para Manusia Purba?
Garis Nazca = Airport Raksasa?
Para ahli telah menyimpulkan bahwa Garis-garis Nazca dibuat untuk sesuatu diatas sana, karena tak mungkin melihat simbol-simbol tersebut dari bumi. Namun yang paling baru adalah, spekulasi bahwa garis-garis Nasca adalah sebuah landasan semacam pesawat terbang, karena mempunyai panjang bermil-mil dan percaya atau tidak sangat lurus. Bahkan disebuah bukit terdapat garis menyerupai jalan yang nampaknya susah untuk dibuat dengan peralatan seadanya, karena mampu membuat jalan itu berada diatas bukit dengan permukaan yang sangat rata. Sangat berbeda bila dibandingkan dengan bukit-bukit yang ada disekitarnya (mempunyai puncak kerucut).

Spekulasipun berkembang hingga muncullah analogi tentang motivasi mengapa garis-garis itu dibuat, salah satunya adalah sebagai berikut :



Saat perang dunia ke II pasukan amerika membangun sebuah pangkalan udara di sebuah pulau di pasifik untuk pesawat2 tempur amerika, nah pada saat itu penduduk dipulau tersebut masih sangat primitive, mereka tidak mengenal teknologi semacam itu, yang mereka tahu ada benda terbang turun dari langit kebumi dan memberi mereka makanan serta barang-barang secara gratis.

Setelah perang berakhir para tentara dan pesawat meninggalkan pulau tersebut, kemudia penduduk setempat membuat tiruan pesawat dari jerami dengan ukuran yang sangat besar dengan harapan “dewa” yang pernah datang pada mereka akan datang lagi.


Analogi diatas cukuplah untuk dijadikan teori mengapa garis-garis itu dibuat.
Satu lagi fakta yang ada di gurun tempat garis-garis nazca, adalah bahwa ternyata daerah tersebut hingga saat ini merupakan sumber terbesar mineral seperti emas, uranium dan banyak mineral lain dibumi, sehingga cukup pergi ke nazca untuk mengetahui mineral apa saja yang dikandung Bumi.

Pertanyaan yang masih menjadi misteri adalah, siapakah yang mereka anggap sebagai dewa ? siapakah yang mereka harapkan untuk datang kembali ?, apakah sesuatu itu sempat hidup bersama mereka, ataukah mereka turun dari langit, ataukah nazca line dibuat sebagai semacam ritual perayaan tertentu. Tak ada yang tahu.

Sejarah UFO dan Hubungannya Dengan Manusia Zaman Dahulu

Dalam naskah india kuno yang berumur 5000 tahun, terdapat sebuah deskripsi yang menakjubkan tentang mesin terbang, pada waktu itu mereka mengenal benda bernama Rukma Vimana yang dideskripsikan terbuat dari logam, berapa ukurannya dan bagaimana cara kerjanya. Bahkan dalam naskah tersebut diceritakan bagaimana peperangan dengan mesin-mesin terbang yang menghancurkan seluruh kota.

Di Jepang ada beberapa catatan kuno ada yang menggambarkan bentuk aneh seperti piring terbang.


Kehadiran dan spekulasi tentang alien purba didapatkan para ahli dari peninggalan-peninggalan kuno berupa teks dan banyak sekali peninggalan berupa patung atau gambar-gambar visual didinding-dinding gua. Di salah satu gua di italia, terdapat lukisan purba yang berumur ribuan tahun tentang dua orang yang menggunakan helm astronot , di amerika disebuah bukit sego canyon di Utah, terdapat lukisan-lukisan aneh di dindingnya yang berupa makhluk-makhluk yang memiliki antenna dikepala dan memakai helm, sama seperti yang ditemukan di Australia. Jika lukisan-lukisan dinding ini adalah murni karangan para manusia purba, darimana mereka dapatkan inspirasi atau ide bentuk-bentuk seperti itu ?


Guatemala Sculpture
Di Guatemala, bahkan ditemukan sebuah peninggalan purba patung yang menyerupai astronot masa kini, memakai helm, memakai penutup mulut, dan didadanya terdapat semacam panel control, di istambul museum terdapat peninggalan purba sebuah patung ratusan tahun yang lalu yang mirip seseorang duduk didalam kabin semacam kendaraan terbang lengkap dengan roket dan kemudinya.


Namun ilustrasi yang paling signifikan untuk mendukung teori tentang keberadaan alien purba terdapat di mexico, pyramid peninggalan bangsa Maya yang terletak di Palenque, didalamnya terdapat sebuah karya yang menakjubkan, disalah satu batu yang terdapat didalamnya, bangsa maya memahat seseorang yang duduk di dalam ruang control semacam kapsul, sedang mengoperasikan sesuatu, tangan kanan dan kirinya tampak sedang memutar sesuatu, kaki kirinya Nampak seperti menginjak semacam pedal, dan di belakang kapsul tampak kobaran api seperti mesin jet, adapun orang yang ada didalam kabin tersebut adalah king Pacal yang dianggap sebagai dewa dan merupakan makhluk raksasa dengan tinggi sekitar 7 ft. Didalam pyramid Palenque sendiri terdapat ukiran-ukiran lainnya yang serupa (tentang seseorang yang mengoperasikan sesuatu), pertanyaannya adalah, dari mana mereka mendapatkan fantasi semacam itu ? ataukah dahulu memang pernah ada benda-benda berteknolgi modern semacam itu ?



Bagaimana mungkin pyramid giza, Palenque, pyramid di india, bangunan di Indonesia (Borobudur) yang dipisahkan samudera dan benua mempunyai kemiripan struktur bangunan dan cara membangun ? Apakah ini menandakan bahwa arsiteknya adalah sama ? Bahkan dicentral mexico terdapat pyramid yang berusia 2000 tahun yang mempunyai ukuran alas sama persis dengan Pyramid Giza di mesir, pyramid tersebut bernama Teotihuacan (City of God), sebuah kebetulan ? Ataukah dirancang berdasarkan inspirasi designer yang sama? Ataukah suatu kebudayaan tertentu mengadakan perjalanan keseluruh penjuru Bumi dan membangun bangunan-bangunan tersebut?

Menurut legenda, pyramid Teotihuacan dibangun oleh dewa dengan ukuran raksasa diakhir masa kehancuran Bumi, peradaban seperti Aztec, Maya, India kuno, Arizona Utara percaya bahwa dunia ini sudah dihancurkan sebanyak 4 kali dimasa lalu, satu oleh Es, satu oleh api, satu oleh air, dan satu oleh gempa, dan pyramid Teotihuacan merupakan salah satu dari masa-masa itu.

Untuk apakah semua itu dibangun, untuk tujuan apa ? Salah satu alasan yang mengemuka adalah alasan dari pembangunan pyramid giza, menurut peninggalan mesir kuno, tujuan pembangunan pyramid selain sebagai makam para raja adalah sebagai sumber pengetahuan, ditemukan dalam pyramid lebih dari 300 buku yang mengandung ilmu pengetahuan alam semesta yang menurut bangsa mesir berasal dan didikte oleh penuntun dari langit.
 
 

Pertandingan Gambar Terbaik edisi Sept 2013 bertajuk Sedetik Di Hari Raya


Makluman buat ahli2
Kami akan menganjurkan pertandingan Gambar Terbaik edisi Sept 2013 bertajuk Sedetik Di Hari Raya dan dua pemenang akan menerima hadiah berupa 'Cash Voucher. RM 100 dari pennaja kami. Semua ahli2 Whazzup-U layak menyertai peraduan ini dan harus menyetujui syarat2 peraduan seperti berikut.
Syarat2 Peraduan
  • Peraduan Gambar Terbaik terbuka kepada semua ahli. Seorang ahli dibenarkan menghantarkan kebih dari satu gambar dan dikirimkan 'post' kepada talian forum Best Picture Contest Sept 2013
  • Gambar harus berdasarkan Tajuk yang diberikan.
  • Tarikh pernyertaan dari 01/09/13 sehingga 31/09/13.
  • Pemmilihan dua orang pemenang akan dibuat berdasarkan jumlah caruman .Like. terbayak di lelaman komuniti Whazzup-U, yang akan dikira pada hari terakhir penyertaan tepat pada 12 mlm.
  • Gambar yang disertakan haruslah dari hasil karya peserta sendiri ;original. dan mesti  selaras dengan tata-tertip komuniti ini ''Community Guidelines'.
  • Peserta bersetuju memberikan hak kepada Admin menyertakan semua karya2 yang dikirimkan diruangan Best Photos@ Di Wahzzup-U.
  • Pemenang akan diberitahu menerusi talian 'comment'  dan E-mail.
  • Kepeutusan adalah muktamad dan hadiah akan dikirimkan dalam masa 15 hari dari keputusan peraduan.
  • Peserta harus mengikut format berikut bila mengirimkan karya mereka:
Tajuk Gambar: Sedetik Di Hari Raya
Sarikata:
Nama:
Jenis Kamera:
E-mail:
 


Selamat mencuba. Sekian.
Admin


Info Penuh

Pertandinggan menulis Cerita Pendik/Cerpen Sept 2013



Makluman buat ahli2

Kami akan menganjurkan pertandingan menulis Cerpen edisi Sept 2013 bertajuk Kenangan Di Hari Raya dan pemenang akan menerima hadiah berupa 'Cash Voucher. RM 200 dari pennaja kami. Semua ahli2 Whazzup-U layak menyertai peraduan ini dan harus menyetujui syarat2 peraduan seperti berikut.

Syarat2 Peraduan
  • Peraduan menulis Cerpen terbuka kepada semua ahli. Seorang ahli dibenarkan menghantarkan kebih dari satu cerpen dan kirimkan 'post' karya anda ditalian forum ini Short Stories(Cerpen) Writing Contest Sept 2013
  • Jalan cerita cerpen harus berdasarkan Tajuk Cerita yang diberikan dan sekurang2nya mempunyai 1000 perkataan.
  • Tarikh pernyertaan dari 01/09/13 sehingga 31/09/13.
  • Pemmilihan seorang pemenang akan dibuat berdasarkan jumlah caruman .Like. terbayak di lelaman komuniti Whazzup-U, yang akan dikira pada hari terakhir penyertaan tepat pada 12 mlm.
  • Cerita atau cerpen yang disertakan haruslah dari hasil karya peserta sendiri ;original. dan mesti  selaras dengan tata-tertip komuniti ini ''Community Guidelines'.
  • Peserta bersetuju memberikan hak kepada Admin menyertakan semua karya2 yang dikirimkan diruangan Cerpen Di Wahzzup-U.
  • Pemenang akan diberitahu menerusi talian 'comment'  dan E-mail.
  • Kepeutusan adalah muktamad dan hadiah akan dikirimkan dalam masa 15 hari dari keputusan peraduan.
  • Peserta harus mengikut format berikut bila mengirimkan karya mereka:
Tajuk Cerpen: Kenangan Di Hari Raya
Nama:
Nama Pena:
E-mail:
 


Selamat menulis. Sekian.
Admin

Info Penuh

Rabu, 28 Agustus 2013

Sony Xperia Z1 - Honami Terbaru


Sony Xperia Z1 atau codename-nya iaitu Honami.
Mempunyai kamera 20MP bersama Sony G-Lens.
Tahan air (waterproof)


Senin, 26 Agustus 2013

RUANG BAWAH TANAH

 
 
vault-door 
Seorang pemuda menerima pekerjaan sebagai pengurus makam. Ini sebenarnya bukan jenis pekerjaan yang ia inginkan. Namun apa boleh buat, ia sangat membutuhkan uang dan hanya pekerjaan ini yang berhasil ia dapatkan dalam waktu singkat.
Pemuda itu sangat takut pada mayat, namun untunglah pekerjaannya hanyalah pekerjaan-pekerjaan ringan. Tugasnya hanyalah menyapu, memotong rumput, dan membersihkan makam. Sedangkan tugas-tugas yang berhubungan dengan mayat seperti menyiapkan jenazah dan prosesi pemakaman adalah tugas para pengurus makam yang lebih senior.
Namun ada satu hal yang dibenci oleh pemuda itu. Ia memang tak perlu melihat mayat secara langsung saat bekerja. Namun ada kalanya ia bekerja di ruangan bawah tanah tempat pet-peti mati berisi jenazah disimpan. Di negara Barat, orang-orang kaya biasanya membuat sebuah ruangan bawah tanah dimana peti-peti mati mereka dan keluarga mereka diletakkan, bukan dikubur seperti orang biasa.
Pemuda itu sangat membenci ruang bawah tanah, sebab uangan itu gelap, berdebu, dan penuh mayat.
Suatu hari, pemuda itu ditugasi untuk membersihkan sebuah ruang bawah tanah. Dengan berat hati ia melakukan tugasnya itu.
Saat ia sedang membersihkan papan-papan nama yang ada di ruangan itu, angin kencang bertiup dan menutup pintu kamar bawah tanah itu. Pemuda itu langsung panik dan berusaha membukanya, namun percuma.
Ia terkunci di ruangan penuh mayat itu.
Pemuda itu mencoba berteriak, namun tak ada yang mendengar teriakannya. Pemuda itu lalu mencoba menenangkan dirinya dan melihat sebuah jendela di atas ruangan.
Cahaya matahari menembus jendela itu dengan enggan. Berarti ia bisa merangkak keluar lewat jendela itu. Masalahnya, jendela itu letaknya sangat tinggi. Ia tak mungkin dapat mencapainya.
Ia melihat ke sekeliling ruangan.
Yang ada di situ hanyalah peti-peti mati.
Pemuda itu mendapatkan akal.
Bila ia menumpuk peti-peti itu, ia dapat membuat semacam tangga yang dapat digunakannya untuk mencapai jendela itu. Ia lalu mencoba mengalahkan ketakutannya dan mulai memindahkan peti-peti mati itu.
Di luar dugaannya, peti-peti itu ternyata ringan. Mungkin karena mayat di dalamnya sudah lama membusuk dan meninggalkan tulang belulang saja.
Ia berhasil menumpuk beberapa peti mati dan mulai naik.
“Ouch!” teriak pemuda itu lirih. Ia merasakan sakit di tumitnya. Ia menduga kayu dari peti mati itu yang menggoresnya.
“Ouch!” rasa perih itu kembali lagi. Namun ia terus melanjutkan mendaki peti-peti mati itu, meskipun nyeri itu terus terasa.
Akhirnya ia berhasil mencapai jendela itu dan merangkak keluar.
Pemuda itu berjalan kepincangan dan akhirnya bertemu dengan penjaga makam yang merupakan bosnya.
“Apa yang terjadi padamu?” tanya bosnya keheranan.
Pemuda itupun menceritakan segalanya.
“Lalu kenapa kau berjalan terpincang seperti itu?”
“Tadi kaki saya tergores kayu dari peti mati.”
“Mana, coba aku periksa.”
Pemuda itu duduk di atas sebuah batu nisan dan bosnya kemudian memeriksa tumit pemuda itu.
Penjaga makam itu lalu menatap pemuda itu dengan wajah pucat.
“Tapi ini bukan luka goresan kayu, Nak.”
“Lalu apa?”
“Ini bekas gigitan manusia ...”
 
 
Sumber 
 

Gua Musang Berhantu

Hantu Gua Musang-Kuala Lipis..
Tarikh keramat 3 hb Jun, aku pada masa tu memang dah bersiap sedia untuk bertolak dari KL ke Machang, Kelantan, sempena majlis perkahwinan sepupu aku. jadi mak dan adik beradik sekeluarga dah pun berlepas dari Kuantan ke Machang, cuma tinggal aku dan abang aku sahaja yg melalui KL - Machang..


Bermulalah episod perjalanan jauh jam 12 tgh malam - 7.30 pg ..

aku memandu sorang2 sahaja mengekori kereta abangku bersama isteri, adik ipar nya dan anak kecil nya

Melalui Karak Highway kemudian ke Bentong dan Raub serta melalui Kuala Lipis tidak langsung menggambarkan masalah, cuma menuju ke kawasan Bukit Tinggi antara Kuala Lipis Gua Musang dan juga Bukit Tujuh sedikit sebanyak meresahkan dengan adanya lori2 berat menghalang laluan..


Betul2 berada di atas bukit tinggi kereta aku menyusur perlahan2 mengekori kereta2 lain..memang aku rasa tak sedap hati sangat tambahan kiri dan kanan sangat2 gelap cuma diterangi lampu kereta2....

Kemudian, aku terdengar bunyi mendengus sekali dari belakang..mulanya langsung aku tak hiraukan..aku fikirkan mungkin bunyi tayar kereta..lepas selang 5 saat bunyi mendengus sekali lagi seakan2 bunyi kucing yg bergomol, dan pada saat itu lah tiba2 bulu roma aku berdiri tegak 90 darjah, darah aku menyirap dari tapak kaki terus naik ke ubun2 kepala..masa tu aku rasa macam nak pitam.....Semestinya aku rasa seperti ada benda kat belakang aku...memang aku tak nampak tapi aku boleh rasa ...Sebelum kejadian ni aku tak penah langsung terfikir kan hantu malah aku cuma risau dengan lori2 berat yg perlu memandu dengan hati2 ..

Aku mula kuatkan bunyi lagu2 mp3 yg dipasang..masa tu cd ayat2 al quran abang aku dah ambik awal2 lagi :mad: :mad: so aku hanya pasang mp3 lagu2 lama2 dengan kuat sambil mulut membca ayat2 al-Quran...

Lepas je aku memotong lori, aku masih lagi rasa benda tu kat belakang..aku capai hp nak dail abang aku tapi masa tu signal takde :mad: :mad:


Aku kena abiskan jalan bukit2 dulu dengan benda tu..memang terasa sangat aura dari belakang aku..kereta tak berat tapi tekanan tu datang dari kepala dan belakang aku...

Kereta abg aku di depan dan aku di belakang..pelik....lori2 berat tadi ke mana? tiba2 gelap ajer ...memang pelik ..baru sahaja aku melepasi lori tersebut :mad: :mad:

Apa lagi, aku terus high beam dan memecut melintas kereta abg aku, abg aku masa tu katanya dah perasan ada something wrong dengan aku, jadi dia bagi aku pintas dia.....masa tu lah bila abg aku high beam lampunya, dia nampak benda hitam macam kucing besar (sebesar kambing tapi rupa macam kucing) kat bahagian belakang keta aku...abg aku terus high beam ...last2 benda tu hilang dengan sendiri nya...

Kami tak berhenti di tepi jalan malah terus sahaja perjalanan sehingga sampai di ruang rehat Gua Musang...

Masa tu lah abg aku bagi tau ada benda kat belakang kereta aku, aku memang tak nampak benda tu...

Peristiwa ini sedikit sebanyak mengajar aku betapa mencabarnya perjalanan dari KL-Kelantan...bukan hanya cabaran dengan lori2 berat, namun cabaran ini tidak kurang hebat nya...

begitulah peristiwa ngeri aku yg paling latest...:mad:



Subject: Jalan KL - Ipoh

Kejadian ni berlaku adalah setahun lebih....ni aku dlm perjalanan dr KL ke Ipoh..ikut highway lah..tempat kejadian aku tak brp pasti dekat mana tp lebih kurang lepas perhentian Tapah laaa...

Masa tu kita orang bertolak dari KL pukul 1:00 pagi, baru lepas kerja terus bertolak. Ingat sampai Ipoh subuh kira ok la. Sampai dekat tempat kejadian itu..jalan memang gelap, dan kebetulan tak ada kereta kat belakang, depan atau pun dari arah bertentangan. Kira kereta aku satu2nyalah kat jalan tu.

Memula tak ada apa ler, pastu ade kawan aku cakap, seram gak ekkk sorang-sorang kat highway nih....kita orang yang lain mengiyakan saja. Memang seram pun la, kiri kanan hutan..gelap..tak ada kereta lain. pas tu tetiba ada bunyi bedebuk kat atas bumbung kereta...terkejut beruk jugak kita orang. Lepas tu kereta terasa berat semacam...kawan aku yang memandu cakap nak berenti tenguk....ktrang sume ckp JANGANNNNN!!!!!!!!!!!..macam tulah lebih kurang.

kwn aku yg belah kiri tepi tingkap tu ade intai gak, ade ape....dia kata nampak mcm kain......PUTIH. ape lagi lagilah ktrang cuak....kebetulan dl mkete tu ade kaset org mengaji...trus pasang. ade la dlm bbrp minit still sama. ade ler bbrp kete lalu dr sebelah sana tp diorang tak perasan apa2 kot...pastu...bunyi berbeduk lagi sekali tp kali ni perlahan sikit. tetiba jer kereta ringan.....dan tiba-tiba kita orang nampak mende tuh ...zastttt........terbang depan kita orang terus masuk hutan.....huii..seramnnyaaaa............nasib baik masuk hutan, kalo dibuatnye bertenggek kat dpn bonet mau sasau ktrang dibuatnya. tp samp skang tak serik gune highway tgh mlm.... drive mlm2 best.


Subject: Volkwagen kuning

Cite psl volkwagen kuning ni seram gak. Ayah aku cite die penah bertembung, kt jalan bertentangan sebelum masuk terowong tu dlm kul 3 pagi. Tapi bukan die ajak race pun, cume ayah aku kate, mase ayah lalu kt area tu, x de kete lain selain kete ayah aku. Tingkap bhg. driver x tutup rapat... for sure leh dengar bunyi engin kete yg lalu dekat ngan die, melainkan kete tu mati engin kot. tapi ayah aku kate, die cume nampak kete tu jalan ngan lampu berpasang tapi x de bunyi..cume bunyi engin kete ayah aku je dengar. Ayah aku cite, die terserempak ngan volkwagen kuning ni time awal 90an..


Subject: Highway Timur Barat

Aku ada satu cerita.....
Terjadi kat kawan aku......

Kawan aku ni cikgu di Kelantan, kampung dia asalnya di Kedah. Sekampung dengan akulah. Jadi dia selalu berulang alik lalu highway timur barat korang pernah lalu kan highway tuh..... gajah banyak tuh kat situ.

Jadi kawan aku nih nak balik kampung pada suatu cuti sekolah. Pada hari kejadian itu kebetulah kengkawan dia tak jadi balik sebab ada kokurikulum jadi nak tak nak dia kena drive sengsorang. Isk! aku cerita kat korang aku dah seram sejuk ni! sebab aku selalu guna jugak highway ni.

Malam itu dia bertolak..... sampai kat pertengahan highway timur barat ni ada satu kawasan rehat kat tengah-tengah banjaran tu. Jadi dia ingat nak rehatlah kat situ. Dalam pukul 11 malam lebih. Dia pun rehat sambil buang apa yang patut. Dekat situ pun ramai jugakyang lepak masa tu.... jadi tak la dia rasa semacam saja kan.

Lepas lepak sekejap dia pun teruskan perjalanan. Dalam perjalanan tuh dia bawa selamber sajalah kan iyerlah apa nak kejar karang bawa lelaju terbabas dalam gaung pulak. Adalah lori ikut dia dari belakang. Siap bagi lampu beam lagi. Rakan aku ni selamber sajalah. Lori tu ikut rapat sekejap sekejap beam... kejap kejap beam.... rakan aku ni anginlah jugak. Apahal mamat ni.... sampai kat Petronas dekat Banding. Rakan aku berhenti. Mamat lori ni pun berhenti juga.

Rakan aku cuak jugak . Apahal ni. Dreba lori tu datang dekat dia tanya kau bawa siapa dalam kereta tu reramai. Loh...! rakan aku kata dia sorang saja. Nak balik kampung. Dreba lori itu kata. tak apa.... kau pergi buka pintu semua kereta lepas tu pergi lepak sekejap. Rakan aku serta merta rasa nak pitam. Saapa pulak dalam kereta aku ni!.... isk! dreba lori itu pulak yang tolong bukakan pintu. Lepas tu dia orang sembang.

Dreba lori tu kata dia perasan masa dekat kawasan rehat tu lagi. Ye la rakan aku ini lepak sensorang lepas tu buka pintu empat empat pulak tuh. Lepas tu masa rakan aku belah dari situ dia nampak penuh dalam kereta rakanku tapi yang bestnya member aku tak perasan pulak ada orang ikut dia. Rakan aku gelabah bawa terus.....

Sudah lepak dan borak-borak..... dreba lori tuh kata line clear. Rakan aku ini cuak gak. Lepas itu dia kata tak apa... dia ikut dari belakang kalau ada apa apa lagi dia bagi beam.... Rakan aku iyer kan sahaja.

Alhamdullillah sampai kat Kedah tak ada apa apa terjadi. Nasib baik jumpa mamat lori itu kalau tak benda itu dah sampai kampung aku dah. Dia orang buat lawatan sambil belajar.

Itu la cerita aku... tapi aku still guna highway itu lagi walaupun tengah tengah malam sebab aku suka driving malam. Siang ngantuk.


Subject: Jalan Kem Kemuning

korang penah lalu jalan kat kem kemuning tu tak..... sebelum sampai ke plaza tol Bukit Merah.... jalan tu bengkang bengkok skit..... isk.... aku pun tak penah lalu jugak tapi kisah nih bapak sedara aku yang ceritakan.... boley tahan gak seramnya.

satu malam dia nak test jalan nih.... katanya jalan nih seram .... then dekat pukul 1.00 pg dia lalu..... sebelum lalu jalan tuh dia singgah Shell dulu...... dia pun bagi tau la kat tokey shell tuh dia nak lalu jalan tuh..... tokey tuh larang dia lalu..... bahaya katanya ..... banyak orang cerita nampak cik pon tengah kirai rambut.... korang tau kan kirai rambut..... ala cam kibas-kibas rambut ala mengoda camtuh.... ahaks.... pas tokey tuh cakap camtu dia pun sengih jek sebab memang niat dah termaktub nak carik benda tuh......

dia pun jalan jek ....... jalan tuh bengkang bengkok ...... ada kat satu spot tuh..... dia nampak cam dua orang tengah jalan ...... kebetulan sebuah keter pun tak der masa tuh..... nak tak nak..... sebab dah terpaksa..... takkan nak follow jek menda alah apa yang melengang jek tengah jalan tuh..... dah la tuh..... nampak samar-samar jek benda tuh.... dia ngan konfidennya langgar je menda tuh...... fuh.... lega takrak apa apa pun katanya lam ati..... dia pun hairan apa yang aku langgar tadi...... korang ingat apa?

cerita blum berakhir......

lepas tuh start dia dengar bunyi cam orang bercakap.... tepi telinga dia...... tepi sangat..... cam berbisik.... alahai.... meromang bulu tengkok den.... bunyi butir apa dia tak paham.... bunyi cam orang asli pun ada..... tapi betul betul tepi telinga dia..... dia cuba nak paham... tapi tak paham..... dia gelabah.... kalau aku .... aku gelabah..... bukak cd yasin..... kat mulut macam2 ayat dah baca.... yang penuh.... yang separuh, semua baca. tetiba...... bunti tuh hilang. lega kejap..... rupanya belum berakhir.

enjin keta nak mati. tersemput-semput. korang bayangkan.... isk....enjin keta auto..... tekan berderum derum tak pergi.... berat sangat rasanya.... dah la tuh semput semput lak.... dia dah berpeluh.... nyesal pun ada..... nak kencing pun ada.... nun dari jauh nampak dah lampu highway plus.... tapi nak sampai tuh rasanya cam pi Ipoh..... dia dah nak nangis...... pasang cd makin kuat..... at last ..... keter dia dah back to normal..... apa lagi pecut terus ke Bukit Merah........ lepas tuh trus balik penang.... sampai umah tidor..... 7 hari kemudian baru kebah demam..... tuh baru kena sakat belum nampak depan mata..... kalau depan mata mau ICU.... kata orang aku kalau kena..... tak tau la...... ekekekekkee



Subject: Bukit Putus

Ada member aku lalulah dekat Bukit Putus ni. Laluan dari Kuala Pilah nak ke Seremban.
Masa tu tengah malamlah dan ada orang nak tumpang. Org itu askar, siap dengan pakaian tentera.

Katanya dia tertinggal truck askar nak balik ke kem Rasah, jadi member aku ni pun tumpangkanlah. Cerita punya cerita sampailah dan askar tu pun turunlah. Lepas saja askar tu turun, member aku nie tak sedap hatilah sebab dia dah tercium satu bau-bau yang kurang menyenangkan (bau busuk yg teramatlah busuknya....) dia sampai berhenti kat petrol pam. Pergi cari apa yang berbau tapi tak jumpa.

Bila dia ingat balik, mungkin bau tu datangnya dari askar tadi tu. Masa dia cerita dengan mamat petrol pam tu ada satu pakcik itu dengar dan pakcik tu kata, memang askar tu selalu menumpang orang yang lalu. Katanya kat jalan tu dulu, ada truck askar terjunam masuk gaung. Ramai yang mati. Tak tahulah... tapi pakcik tu kata, benda ni dah lama berlaku, awal-awal 70an dulu lagi. Sekarang ni tak dengarlah pulak citer cam tul lagi.


Subject: arrrr!!!

Ini pengalaman aku sendiri, dulu masa awal 2002 aku teman member aku anta keta kat ipoh dia ni wat part time anta keta kat showroom, so bila dah anta nanti aku amik dia balik ...masa tu pun aku tgh cuti panjang....on the way g ipoh aku sorang le ni bwk keta ujan renyai2 dah senja dah dekat smp tol spg pulai dah...keta pun tak banyak, kena lalu satu gua kapur kan gua tempurung sebab aku takut minyak abis dan ujan aku tak buka acd aku buka vent udara luar, so sejuk la, tup2 je smp depan gua tu, keta berat so aku ingat normal kot kaw bukit tapi laju masa tu dalam 140 (aku nak cepat sebenarnya tu pasal laju)

Bila aku jeling kiri nampak cam org duduk kat blkg dan aku cuba alih cermin blkg aku nampak pompuan pakai tudung tgh tunduk je kat seat kiri belakang. Mau nya aku tak takut, kalau aku malatah gaknya dah arwah dah aku terbabas masuk parit sblh lane kanan atau tersasar masuk jalan sebelah.

Dalam mengigil tu aku cakap pelan2 tolong jgn kacau aku ye...aku tak kaco ko, so tolong keluar dari mana ko masuk, aku bukak sket suma tingkap pas tu dah tak de dah...keta pun ringan cam biasa...fuyoo tapi memang seram siot, balik tu aku suh member aku drive dan cerita kat dia, memang la kat ctu keras katanya..elakkan dari buka tkp dan sewaktu ngannya agaknya aku bukak vent angin luar kot tu yg dia masuk tu...mgkn taim tu gak aku period tu yang dia nak kaco. Bila ingat2 balik cam tak pecaya je.. . hish eery nyerr...tol la mak aku cakap kalo terserempak menda cam gini jgn over panic, rilek je serilek yang bleh...insyaAllah ok.


Subject: Highway plus

apa khabar kelian semua, saya nak kongsi sikit pengalaman saya di highway plus.....

pada tahun 1996 ke 1998.....saya selalu berulang alik dari KL ke Ipoh, balik kampung tiap2 minggu tengok orang tua.....saya travel naik motor maklum le....orang susah.

saya kena di kawasan pekuburan lama di behrang kalau kelian perasan....kalau dari ipoh, kubur tu sebelah kiri sebelum perhentian behrang.......kena perati betul2 kalau tak ....tak nampak......ok, saya sambung citer tadi.....semasa nak balik Ipoh dalam 11pm dari KL, bila sampai kawasan tu....beg pakaian, yang saya ikat kat seat belakang menolak saya sampai saya duduk nak ke tank minyak.....kemudian saya tolak balik ke belakang.....dia main tolak2 macam tu sampai jumpa exit yang kat depan....tempat terang baru ok....biasa saya kalau keluar KL dalam pukul 11pm....

yang lain masa di gua tempurung masa turun bukit.....tengah nak potong 1 lori pickup.....tiba2 engine mati..... tarik clucth motor kemudian lepas balik, engine tau mau hidup, tapi motor tak jammed... menolak le saya sampai exit gopeng....sampai kat bawah flyover tu sekali start je engine dah hidup......

di tempat yang sama juga....di gua tempurung......nak turun bukit juga....tiba2 lampu motor padam....sampai exit gopeng menyala balik.....mmmm

1 tempat di kawasan Tambun Ipoh, selepas kubur Islam lama...... di jalan lurus tu ada kawasan jirat cina dan india....saya dan abang ipar nak hantar kawan kat Taman Perpaduan....dalam pkl 2 am....tengah abang ipar bawak kereta....tiba2 dia cakap kau nampak apa yang aku nampak tak....saya cakap nampak....apa kita nak buat....saya cakap langgar je.....di pun langgar....bila lepas langgar...saya tengok belakang....muka dia tak puas hati....sebab kena langgar....benda yang kami langgar tu langsuir berdiri tengah jalan......

ingatkan lepas langgar tu dah tak ada.....rupanya bila kami lalu kat situ sebab nak balik..rapat setia.....dia tunggu....kali ni bila dia nampak kereta kami dia hilang.....ingat kan ok le...rupanya dia mengilai ketawa kat sebelah kereta.....tapi rupa tak nampak, suara je... sampai le kat pekan tambun baru hilang......sampai rumah saya cakap kat abang ipar ok tak....dia cakap ok....boleh tidur....tq
 
 
Sumber

Minggu, 25 Agustus 2013

Roh Ibu Berterbangan Cari Bayi Di Hospital

 



Setiap hari tanpa jemu Saripah akan melakukan kerja menjaga bayi di wad penjagaan bayi yang baru dilahirkan. Apa yang membuatkan Saripah seronok dengan tugas tersebut kerana sikap yang menyukai kanak-kanak yang memang tersemat di dalam dirinya. Tambahan pula Saripah turut mempunyai seorang cahaya mata yang baru sahaja berusia setahun membuatkan naluri keibuannya terserlah.

Jika sesetengah orang tidak akan selesa dengan tangisan bayi yang laparkan susu atau kerana lampinnya sudah basah, namun bagi Saripah tangisan tersebut seakan satu bunyi yang sudah sebati dalam dirinya. Sebagai ibu dia pernah merasai keadaan tersebut. Memang tidak dapat dinafikan pada mulanya dia juga tidak selesa dengan keadaan tersebut tetapi lama kelamaan dia telah biasa dan lali.

Setelah 2 bulan ditugaskan bekerja syift siang, kini tiba gilirannya pula untuk bertugas pada syift malam. Sebagai kakitangan baru, Saripah hanya mampu mengikut jadual tanpa banyak soal. Nasib baik jugalah suaminya bekerja bekerja dari jam 9 pagi hingga 5 petang, maka Saripah tidak risau akan penjagaan anaknya di rumah.

Jadual kerja Saripah memerlukannya sentiasa memeriksa bayi-bayi di wad berkenaan agar segala-galanya berjalan dengan sempurna. Selain Saripah, terdapat juga 3 orang jururawat yang bertugas menjaga bayi ini secara bergilir-gilir. Dengan cara ini dapat jugalah mereka berehat sambil melakukan kerja-kerja lain.

Hari pertama bekerja malam,segala-galanya berjalan lancer. Cuma kadang-kadang Saripah dan rakan sekerjanya sibuk sedikit apabila terdapatnya kelahiran baru pada waktu itu. Namun disebabkan diri masing-masing sudah dilatih untuk mengatasi sebarang masalah, setiap tugas mampu dilakukan dengan baik sekali.

TANGISAN KUAT

Begitu juga hari kedua. Segala-galanya baik dan ini membuatkan Saripah berasa senang walaupun ditugaskan pada waktu malam. Namun begitu pada malam yang ke-3, sesuatu yang tidak dijangka telah berlaku ketika tiba giliran Saripah member minum susu kepada
bayi-bayi yang terjaga pada pukul 2 pagi.

Tangisan seorang bayi lelaki yang agak kuat memecah keheningan awal pagi membuatkan Saripah yang baru bertukar giliran berasa amat terkejut. Sepanjang pengalamannya bekerja, tidak pernah dia mendengar bunyi tangisan yang sebegitu.

Sedang Saripah tergesa-gesa mahu menuju ke bilik yang menempatkan katil bayi tersebut, tiba-tiba dia mendengar suara seorang wanita yang mahukannya agar cepat ke sana. Terkejut juga Saripah mendengar suara itu, sebab setahunya pada waktu begini tiada ibu-ibu yang terjaga. Mungkin itu hanya khayalannya. Fikir Saripah dalam hati.

Sebaik sahaja Saripah sampai ke dalam bilik tersebut, dia berasa amat terkejut apabila melihat bayangan seorang wanita berada di luar cermin bilik itu. Tambah menghairankannya ialah cermin tersebut pula menghala ke balkoni luar dan tidak ada tempat berpijak yang cukup walaupun untuk seorang insan.

Saripah agak kaget, tasingan bayi tersebut tidak diendahkan. Apa yang terdetik di hatinya ketika itu ialah menyelamatkan wanita tersebut dari terjatuh. Tanpa membuang masa Sarimah pun menuju ke cermin tingkap yang boleh dibuka bersebelahan dengan balkoni tersebut. Namun belum sempat Saripah tiba di situ, tiba-tiba bayangan tersebut terbang dengan pantas. Saripah berasa terkejut dan menjerit ketakutan.

Apabila mendengar jeritan Saripah itu, dua orang rakannya yang berada berhampiran bergegas mendapatkannya. Sebaik sahaja mereka sampai di bilik tersebut, segera mereka mendapatkan Saripah. Beberapa ketika kemudian Saripah tersedar dari terkejut lalu mendapatkan bayi yang menangis itu. Nasib baik tiada apa-apa yang berlaku pada bayi lelaki itu.

Setelah berpuas hati dengan keadaan bayi itu, barulah Saripah menceritakan keadaan yang berlaku pada rakannya. Terkejut juga mereka sebab sewaktu mereka bertugas tiada apa-apa yang berlaku.

Saripah tidak berpuas hati dengan kejadian tersebut. Terus sahaja dia mengambil keputusan untuk menyiasat bayi siapa yang menangis dan mengapa bayangan tersebut berada di sana. Setelah disiasat barulah Saripah faham apa yang berlaku.

Ibu bayi tersebut sebenarnya telah meninggal dunia sebaik sahaja bayi tersebut dilahirkan. Mungkin disebabkan rindu dan kasihan dengan anaknya, roh wanita tersebut datang melawat anaknya pada malam itu.
 

Blog Archive