Rabu, 31 Juli 2013

Misteri Lagenda Bigfoot


Bigfoot yang bermaksud kaki besar adalah makhluk misteri bersaiz gergasi yang masih di bawah kajian dan penyelidikan sehingga kini. Dikatakan makhluk tersebut masih hidup dan menetap di kawasan pergunungan salji antaranya di Amerika Syarikat dan gunung Himalaya China malah sesetengah pihak percaya makhluk ini boleh didapati di seluruh dunia.


Kewujudannya tidak hanya di sesebuah negara yang telah membuktikan bahawa mitos tentangnya bukanlah lagenda bagi sesuatu kaum sahaja. Makhluk besar berbulu seperti manusia kacukan monyet ini dikatakan bersembunyi di hutan atau wilayah yang sukar diterokai oleh manusia. Ini menunjukkan makhluk misteri ini berniat menjauhkan diri daripada manusia. Terdapat pelbagai nama gelaran Bigfoot di beberapa buah negara antaranya :

1. Bigfoot, Sasquatch (Amerika Utara)
2. Kaptar, Biabin-Guli, Grendel, Ferla Mohir, Brenin Ilwyd (Eropah)
3. Ngoloko, Kikomba (Afrika)
4. Yeren (China)
5. Yowie (Australia)
6. Mapinguari (Amazon Amerika Selatan)
7. Yeti, Mawas (Asia)


Ramai yang mendakwa telah terserempak dengan Bigfoot dan mengatakan makhluk itu bertubuh besar, memiliki gigi yang besar, mata berwarna merah, bulunya berwarna perang gelap atau merah kehitaman dan meliputi seluruh badan. Sesetengah saksi juga melihat makhluk berbulu seperti seekor gorila dan mempunyai ketinggian 7 hingga 8 kaki. Bigfoot dikatakan tidak menyerang manusia atau mengganggu manusia sebaliknya akan melarikan diri jika terserempak dengan manusia malah sering berpindah kawasan sekiranya kewujudannya disedari oleh manusia. Ia hanya makan pucuk kayu muda dan akan menggosokkan badannya pada batang pokok untuk menghilang kegatalan pada tubuh. Bigfoot yang dikenali sebagai Mawas, Orang utan, Hantu Gigi Jarang dan Siamang di kalangan masyarakat Orang Asli Johor mendakwa Bigfoot hidup dalam berkumpulan seperti satu keluarga yang dianggotai oleh ayah, ibu dan anak. Kebanyakkan penemuan untuk membuktikan kewujudan makhluk ini adalah dengan penemuan kesan tapak kaki, helaian bulu dan kesan kerosakan hutan yang dilakukan oleh makhluk misteri ini.

Kisah terawal tentang Bigfoot mula dilaporkan pada tahun 1811 apabila seorang juruukur Kanada mendakwa menemui tapak kaki yang sangat besar di Jasper, Kanada dan dipercayai ianya milik makhluk yang belum dikenalpasti oleh dunia. Gelaran Bigfoot kemudiannya digunakan secara meluas oleh media selepas wujud satu lagi penemuan di Bluff Creek, California pada tahun 1959. Selain itu terdapat gambar dan rakaman video Bigfoot paling terkenal diambil pada 1967 oleh Roger Patterson & Bob Gimlin di California Utara, Amerika Syarikat. Walaubagaimanapun, keaslian bukti itu masih dibincang sehingga kini.

Pelbagai pendapat dikemukakan tentang makhluk ini dengan menyatakan makhluk itu mungkin sejenis monyet gergasi prasejarah yang hidup ketika zaman Pertengahan Pleistocene. Monyet raksaksa itu dipercayai hidup di beberapa kawasan asia termasuk China dan Asia Tenggara serta Amerika Utara sejak zaman purba sebelum pupus daripada muka bumi sekitar 200,000 hingga 500,000 tahun dulu.

Di bawah ini terdapat beberapa fakta mengenai penemuan Bigfoot.

Tahun 1884, akhbar British Columbia iaitu 'Daily British Colonist' telah menyiarkan penangkapan seekor beruk pelik yang diberi nama 'Jacko'.

Tahun 1924, Albert Ostman mendakwa telah dikurung oleh sekumpulan "Sasquatch" selama enam hari. Ostman hanya berjaya melarikan diri apabila makhluk misteri itu sakit akibat termakan tembakau yang dibawa oleh beliau. Walaupun cerita beliau telah disiasat dan ditanya berulang kali oleh pihak tertentu, beliau tetap dengan pendiriannya dengan cerita yang sama.

Tahun 1930, seorang penulis British-Columbia yang terkenal iaitu J.W Burns telah menulis sebuah buku mengenai Bigfoot yang disifatkan sebagai seorang manusia Indians yang berbulu dan bersaiz gergasi.

Tahun 1958, operator jentolak bernama Jerry Crew telah menjumpai sepasang tapak kaki besar mirip manusia di Willow Creek, California.

Tahun 1967, Roger Patterson & Bob Gimlin telah terserempak dengan seekor Bigfoot betina yang sedang mencari ikan berhampiran sungai di situ. Mereka telah menghampiri makhluk tersebut dengan senyap dan Patterson telah berjaya merakamkan aksi makhluk tersebut yang dianggarkan berketinggian lebih 7 kaki dengan berat sekitar 700 paun. Kesan tapak kaki makhluk tersebut dikatakan beukuran 14 inci panjang dan 6 inci lebar. Kemudiannya satu kajian khas 'frame by frame' telah dilakukan oleh penyiasat khas ke atas filem ini. Setiap latar dan dan pergerakan Bigfoot betina itu dikaji dengan terperinci. Hasilnya mereka tidak dapat memberi jawapan yang tepat namun pergerakan Bigfoot itu ternyata bergerak dalam keadaan logik dengan menampung badannya yang berat.

Pelbagai lagi penemuan lain telah dilaporkan cuma kebanyakan laporan itu tidaklah sehebat penemuan yang dibuat oleh Roger Patterson & Bob Gimlin. Walaupun begitu, sehingga kini kewujudan Bigfoot masih belum dapat dibuktikan secara sahih. Di negara kita sendiri juga saja ada laporan mengenai penemuan bigfoot direkodkan di hutan Kota Tinggi, Johor pada akhir tahun 2005. Bigfoot tidak pernah ditemui secara bersemuka tapi mengapa mitos dan legenda mengenai makhluk serupa gorila besar ini muncul di pelbagai negara serta kebudayaan yang berbeza? Walaupun sudah banyak cerita, gambar dan tapak kaki mereka dijumpai namun setakat ini belum ada bukti kukuh bahawa Bigfoot benar-benar wujud disebabkan tiada lagi penemuan tulang-tulang malah mayat mereka. 

Sehingga kini, masih tiada penemuan sebenar tentang makhluk itu menyebabkan fakta-fakta berkenaan Big Foot menjadi salah satu misteri dunia yang belum terungkap. Kajian dan pemburuan untuk membongkar misteri kewujudan Bigfoot masih giat diteruskan dari pelbagai pihak sehingga kini. Mungkin pada masa akan datang misteri ini akan terjawab ataupun Bigfoot akan terus kekal misteri sepanjang zaman.
 
 
 
 
 
 
 
 
 




Si Kecil Penunggu Villa

 
Hai kenalin gue Kia, sebenernya sih udah lama jadi silent reader di sini, cuman baru sempet share sekarang hehehe.

Langsung aja ya, ini kejadian baru pas liburan Desember kemarin, gue sama teman-teman SMP nginep di villa salah satu teman gue, sebut aja Hangga. Kita nyampe di vila itu jam 10 pagi, dan begitu masuk, wusss... hawanya tuh langsung ga enak, padahal pas di halaman hawanya nggak gini. Gue tanya teman-teman, mereka ternyata ga ngerasain, wah gue merinding sendiri deh. Tapi setelah itu kita langsung beres-beres, masak, makan, dan main-main di halamannya, seketika gue pun lupa sama perasaan takut gue sebelumnya.

Hari menjelang petang, sebelum benar-benar gelap, kami kembali ke vila. Begitu masuk, perasaan itu kembali lagi. Auranya langsung berbeda, tapi gue berusaha santai seperti teman-teman gue yang tidak merasakan apapun. Jam 8 malam, kami kembali ke halaman untuk menyalakan api unggun, yah... yang namanya liburan rasanya nggak lengkap tanpa berapi unggun ria, hehe... Pas api unggun, gue ngerasa kita diperhatiin terus, tapi lama-lama gue kebawa suasana seru kumpul bareng teman-teman gue dan akhirnya perasaan seram itu terlupakan.

Jam 11 malam kita menyudahi acara api unggun, tapi sebelum tidur kita beresin dulu bekas-bekas sampah makanan dan serbuk-serbuk kayu sisa pembakaran. Saat sedang beres-beres, ga sengaja gue melihat ke arah pohon, dan disana ada seorang anak perempuan kecil melihat ke arah gue dengan tatapan kosong, wajah pucat pasi, berbaju putih panjang, itu serem banget. Wajahnya kayak boneka, matanya ituloh, kayak orang ngelamun dan wajahnya pucettt banget.

Gue langsung membatu waktu itu. Gak sanggup gerak, apalagi teriak, gue cuman bisa ngeliatin anak itu seakan terhipnotis. teman-teman gue yang nyadar keanehan gue langsung ngeruminin gue. Dalam hati gue pengen banget teriak dan nunjuk hantu anak kecil itu, gue pengen teman-teman gue juga liat, tapi mereka biasa aja, gak bisa melihat anak itu, dan gue masih gak bisa bergerak.

Lama-lama badan gue terasa melayang dan pandangan gue kabur. Ya, gue hampir pingsan, tapi gue masih bisa ngerasain bahwa gue dibopong teman-teman dan dibawa ke kursi panjang di teras villa. Di sana gue bisa denger perkataan mereka, gue pengen banget bangun dan bilang ke mereka bahwa kita sedang diawasi sama hantu anak kecil, tapi gue bener-bener ga kuat untuk bangun. Tapi lama-kelamaan akhirnya gue kuat dan berhasil duduk. teman-teman gue langsung nanyain apa yang tadi gue liat.

Begitu gue mau cerita, tiba-tiba anak kecil itu muncul lagi di antara teman-teman yang sedang ngerumunin gue, seakan ngelarang gue buat nyeritain keberadaannya. Gue kaget banget dan sama seperti sebelumnya, ga bisa gerak, dan ambruk. Gue sempet ngerasa teman-teman gue semuanya makin panik, tapi setelah itu semuanya bener-bener gelap dan gue pingsan total.

Paginya gue sadar dan udah berada di kamar villa. Perasaan takut gue hilang sama sekali. Cuman pusingnya masih tersisa. Kami memutuskan untuk pulang hari itu juga. Setiap teman gue nanya, gue ga pernah mau jawab karena gue ngerasa anak kecil itu nggak mau gue cerita ke teman-teman gue.

Tapi sepertinya Hangga tau, dia minta maaf ke gue dan bilang, anak itu memang penunggu villa sejak lama, mungkin karena gue dan teman-teman gue baru pertama ke sana, anak itu merasa asing dan harus mengawasi kita. Dan Hangga bilang, karena gue kurang beruntung, jadilah gue yang bisa melihat dia. Ah, ada-ada aja.

Tapi setelah kejadian itu semua aman kok, kembali seperti semula, gue ga pernah liat begituan lagi. Ah, semoga jangan lagi-lagi deh. Oke, sekian, maaf kalau ceritanya berbelit-belit ;)
 
 

Radio Hidup Dengan Sendirinya

 


Nama saya Aza. Saya tinggal di kawasan Punggol. Tiga tahun lepas saya baru berpindah ke rumah baru. Ceritanya begini. Saya tinggal dengan anak saya yang baru berusia setahun, dan seorang pembantu rumah yang tidur di bilik berasingan. Pertama kali kami diganggu, adalah minggu pertama kami duduk di rumah baru kami. Malam itu, suami saya bekerja syif malam. Tinggal saya dengan anak perempuan saya yang berusia setahun tidur di bilik utama kami, dan pembantu kami tidur di bilik sebelah. Pada waktu tu sekitar pukul 3 pagi, anak saya mula menangis. Macam biasalah, saya fikirkan bahawa dia mahukan susu dan sekaligus saya akan tukarkan lampin pakai-buangnya.




Selalunya, saya akan bangun dan keluar pergi ke dapur untuk membuatkan susu untuk anak saya itu. Tapi malam itu, anehnya, saya tergerak hati untuk menelefon pembantu rumah saya untuk membuatkan susu untuk anak saya, sementara saya akan tukarkan lampin pakai-buangnya. Dia pun mengangkat dan saya menyuruh dia buatkan susu. Dalam seminit selepas itu, pembantu saya masuk ke bilik saya, memberikan saya botol susu anak saya, sementara menanyakan saya, “Kak Ngah (panggilan nama saya dalam keluarga suami saya) tadi terlupa tutup radio di luar ya?” Saya terfikir sejenak. “Sejak bila aku dengar radio di ruang tamu pulak?”, terdetik hati saya. Setahu saya, selalunya sejurus sahaja anak saya tidur, saya akan menyusul masuk tidur selepas mandi dan solat Isyak. Tak pernah pula saya nak dengar radio.

Radio, atau lebih tepat lagi, sistem bunyian di ruang tamu saya mempunyai satu fungsi bernama “blueray soundbar” yang saya letak di atas dinding, bawah tv. Saya perlu tekan butang "touchscreen" pada panel sistem itu untuk hidup / matikan sistem itu atau menaikkan / menurunkan tahap suara. Alat pengawal jauh pula tersemat di dalam bekas yang saya gantung di lengan sofa sebelah kanan. Pendek kata, tak mungkin sesiapa boleh tertekan alat pengawal jauh itu dengan sendirinya. Selamatlah saya suruh pembantu buatkan susu, kalau tak, saya yang lemah semangat ni mesti cuak gila sey!

Selepas pembantu saya memberitahu saya yang radio luar tu bersuara, saya lekas2 suruh dia keluar balik dan mematikan radio itu. Nasib baik pembantu rumah saya yang saya panggil “Bibik” itu tidak takut orangnya dan kuat mengaji di rumah saya itu. Dia pun keluar untuk mematikan radio itu. Selepas itu saya tak boleh tidur! Saya telefon suami saya dan memberitahunya tentang hal itu. Suami pula cuba menenangkan hati saya dan berkata, mungkin sistem bunyian itu rosak. Saya pun membaca Ayatul Kursi, Ayat Tiga Qul dan hidupkan surah “Al-Baqarah” di alat pemutar ayat-ayat suci Al-Qur'an dan saya tidur bersama anak saya.

Keesokan malam, suami tak bekerja. Seperti semalamnya, anak saya menangis sekitar pukul 3 pagi kerana dia hendak susu. Suami keluar pergi dapur untuk menyiapkan susu. Tak sampai beberapa saat, dia pulang masuk ke bilik semula, dan berbisik, “Dee, radio bunyi lagi...” Meremang bulu roma saya. Dia terus keluar dan mengetuk bilik pembantu rumah saya. Selepas dia kembali memberi botol susu kepada anak saya, kami menyuruh Bibik duduk menemani anak kami sementara kami keluar untuk periksa keadaan. Apabila kami hendak keluar bilik menyusul lorong ke ruang tamu, suara radio kedengaran makin membesar!!! Kami memang rasa amat takut!!! Lagipun sebab beberapa hari sebelum kejadian ini, pintu utama rumah kami pernah diketuk tapi apabila saya buka, tiada orang!!!

Waktu itu, suami kerje syif petang, dan kejadian terjadi sekitar pukul 11 malam. Saya buka sebab memang menunggu suami pulang ke rumah pada waktu itu. Bila telefon suami, dia baru turun MRT di stesen Punggol. Saya dah naik takut jugalah. Apabila suami hendak masuk ke rumah, dia terhenti di luar koridor kami. Dia memanggil saya untuk keluar jumpanya. Apa yang kami lihat bertentangan bangunan rumah kami adalah tempat letak kereta bertingkat. Di tingkat empat bangunan itu, kami lihat lembaga hitam sedang tegap berdiri di atas bumbung. Lama juga kami perhatikan, sebelum membaca Ayatul Kursi, ayat Tiga Qul, dan pulang masuk ke rumah kami. Kami akur, mungkin daerah rumah baru tentulah ada makhluk2 yang menghuni sebelum orang2 masuk berpindah. Kami buat seperti biasa sahaja. Malam tu pula anak kami tidak boleh tidur betul, tapi kami sangkakan perut kembung.

Kembali kepada kisah awalnya. Kami matikan radio dan mencabut "plug" utama. Suami mengambil keputusan untuk menghantar balik sistem bunyian itu. Dia beri alasan, fungsi radio tak boleh tukar ke fungsi lain. Entah apa dia kelentong dengan orang kedai, akhirnya dia dapat tukar kepada yang baru. Susah juga, sebab kedai tak dapat jumpa sebarang kerosakan pun. Semenjak malam itu kami akan pastikan bahawa suis utama akan dimatikan jika kami tidak menggunakan sistem bunyian itu.


Read more:

Selasa, 30 Juli 2013

Bunyian Misteri Cakaran Di Dinding Rumah!

 
Bunyian misteri atau gangguan sering menjadi satu igauan kepada kita semua. Bagi yang kuat semangat ia tiada masalah untuk menghadapinya. Namun bagi yang lemah sangat, ia sebagai satu cabaran untuk menanganinya. Terdapat sebuah kisah yang berlaku pada tahun 2006 dan ia tentang misteri bunyi cakaran di dinding rumah. Ikuti kisah seram yang diceritakan oleh individu tersebut di bawah ini..


Saya berasal dari Johor Bahru dan menetap di kampung Dato Sulaiman Menteri. Nama timangan saya Batman, kerana panggilan ini muncul dari rakan-rakan saya. Di sini saya hendak menceritakan pengalaman yang benar-benar terjadi kepada diri saya dan kisah ini bukanlah rekaan semata-mata. Hanya Allah saja yang tahu bertapa kecutnya hati saya pada ketika itu.

Kisah ini terjadi pada tahun 2006 yang lalu, waktu itu saya masih bersekolah di tingkatan 4. Pada petang itu kalau tak silap saya pada pukul 5 lebih, saya menemani adik saya yang berumur 5 tahun berbasikal dikeliling rumah, yang mana adik saya ini sudah pandai mengayuh basikalnya. Saya duduk di rumah kampung, rumah ini memang besar dan halamannya juga luas. Keluarga saya hanya duduk sebahagian atau separuh saja dari rumah ini iaitu hanya bahagian hadapan. Sedangkan belakang tiada sesiapa yang duduk.

Semasa saya menemani adik saya berbasikal, saya memang ada membawa kunci rumah belakang kerana ibu saya suruh bersihkan di dalamnya pada ketika itu. Bila saya lihat adik saya berbasikal, saya rasa sungguh gembira kerana adik saya semakin membesar. Setelah itu saya berkata pada adik saya, yang saya hendak masuk dahulu dan bersihkan rumah, “Aziz jangan bawa laju-laju, nanti jatuh.”

Adik saya hanya mengangguk. Semasa saya masuk ke dalam rumah tersebut, memang kotor dan berhabuk. Tetapi saya tidak membersihkan kerana saya penat setelah lebih kurang seharian berada di sekolah. Saya terus merebahkan badan saya di atas katil di sebuah bilik yang paling belakang di rumah itu.

Entah macam mana, saya tertidur di situ dan bila saya tersedar, hari sudah gelap, sudah malam. Saya sedar kerana ayah saya membuka pintu biliknya, kerana pintu biliknya boleh menembusi ke bahagian rumah belakang. Kalau anda hendak tahu, lorong tengah yang menghubungkan laluan rumah depan dan belakang telah ditutup. Jadi hanya boleh lalu melalui bilik ayah saya. Setelah itu saya terus bangkit dari situ dan bergegas menuju ke rumah depan kerana saya takut duduk seorang diri di situ.

Sampai di rumah depan, saya pandang jam di dinding rumah. Jam menunjukkan pukul 11 tepat. Sudah lama saya tidur, niat di hati sebenarnya hendak merehatkan diri sebentar di rumah belakang, tetapi saya terlelap. Semasa saya berada di rumah depan, saya lihat adik-adik saya sudah tidur di ruang tamu, dan abang saya tidur di biliknya. Saya yang baru terjaga dari tidur tidak dapat melelapkan mata walaupun pada hari esok saya akan bersekolah. Daripada membuang masa, saya terus mengambil barang-barang lukisan saya dan duduk di salah sebuah sofa yang berada di ruang tamu.

Sedang saya sibuk melukis kartun kegemaran saya (Batman), saya terdengar bunyi-bunyian di bawah kolong rumah. Rumah yang saya tinggal ini adalah rumah Johor lama mempunyai tingkap-tingkap yang besar, yang mana besarnya sama seperti pintu. Rumah ini telah diubahsuai menjadi semakin besar. Bunyi itu kedengaran di seperti di bawah kolong yang menyekat laluan rumah depan dan belakang. Saya tidak mengendahkan bunyi itu. Lama-kelamaan bunyi itu semakin hampir dan kuat. “Krek krek krek…!! Krek krek krek…!!” Saya teringat ibu saya pernah mengatakan kepada saya, itu adalah cicak yang besar yang suka duduk di celah-celah papan rumah, jadi saya tidak merasakan apa-apa.

Bunyi itu terus-menerus kedengaran, dan yang paling membuatkan saya terperanjat, bunyi itu seolah-olah melompat dari bawah kolong terus mencakar ke tingkap rumah. Bulu roma saya terus berdiri, menggigil saya dibuatnya. Saya berasa hairan, kalau kucing yang mencakar, mana mungkin boleh sampai kerana rumah depan saya mempunyai kolong yang tinggi. Saya fikir takkan burung ada kuku begini tajam sampaikan begitu kuat kedengaran. Saya terus membaca Ayat Kursi, “Allah hula ila ha illaaaa huwal……” saya terhenti, saya terlupa akan bacaannya. Saya cuba ingat kembali, , “Allah hula ila ha illaaaa huwal……” memang tak boleh baca, lidah saya menjadi kaku, saya menggigil ketakutan. Langsung tak boleh baca apa-apa ayat suci Al-Quran.

Bunyi itu terus berlagu, hilang saja di tingkap yang berada di belakang saya, terus dengar di tingkap yang seterusnya yang berada lebih kurang 2 meter jaraknya. Hilang saja bunyi di tingkap itu, terus saja berada di pintu rumah, pergerakannya atau bunyi itu sungguh pantas. Saya berasa sungguh pelik, sedangkan dari tingkap seterusnya hendak menuju ke pintu rumah adalah berbentuk L dan mempunyai beranda dan tembok yang menghalang. “Astaghfirullah hal azim” “Ya Allah”. Bunyi itu terus berlalu dan mencakar-cakar sehingga ke tingkap bilik abang saya dengan pergerakkannya yang pantas. Sehinggakan bunyi itu kedengaran seperti mencakar cermin tingkap rumah belakang “Ziinngg.. zziinngg.. zziinngg…!!!” dan terus menghilang. Bunyinya ngilu. Saya langsung terfikir, adakah bunyi itu akan membuat pusingan keliling rumah kerana saya sudah terlalu takut dan menggigil, namun itu tidak berlaku.

Pada keesokan harinya, semasa saya bersarapan, saya menceritakan kepada ibu saya. Ibu saya memarahi saya kerana petang-petang hari tidur, “Rumah belakang tu dahlah kosong, sebab tu dia ikut kau, kau tahu, padan muka kau…! Senja-senja tidur lagi…” Beliau memberitahu saya, 7 tahun yang lalu semasa kami baru-baru menetap di sini, ibu saya juga pernah mengalami peristiwa yang menyeramkan ini. Ketika itu beliau sedang menjahit baju, tetapi bunyi itu berpatah balik dan terus menghilang.

Selesai bersarapan, saya terus menuju ke pintu untuk memakai kasut yang berada di atas tembok beranda rumah. Saya terpandang pintu rumah, kelihatan seolah-olah pintu rumah bertanah dengan bekas cakaran yang jelas kelihatan. Saya terus memakai kasut dan saya melangkah menuju ke tingkap-tingkap. Semuanya bertanah dengan bekas cakaran tersebut. Saya menjerit memanggil ibu yang berada di dalam untuk melihat.

Setelah kejadian itu berlaku, kami sekeluarga menziarahi ke rumah makcik saya iaitu kakak kepada ibu saya yang berada di Kluang, Johor. Ayah saya menceritakan tentang pengalaman yang terjadi kepada diri saya seminggu yang lepas. Rupa-rupanya, sepupu saya, juga mengalami perkara yang sama seperti saya, pada waktu yang sama. Pada hari Jumaat yang sama, jam masih belum menunjukkan pukul 12 malam, semuanya sama. Makcik saya siap menunjukkan lagi kawasan cakaran yang masih terdapat di dinding rumahnya mempunyai tanah yang melekat. Sama seperti di rumah saya.

Makcik saya mengatakan, itu mungkin adalah saka peninggalan atuk saya yang sudah meninggal dunia, iaitu bapanya dan bapa kepada ibu saya. Mungkin ianya mencari tuan baru, dan tanah itu juga mungkin berasal dari tanah kubur.
 
Sumber

11 POKOK YANG MENJADI TEMPAT TINGGAL HANTU


Selain rumah kosong, pokok juga dipercayai menjadi tempat tinggal hantu atau makhluk halus.Ada pokok yang menjadi tempat tinggal makhluk halus ada juga yang menjadi tempat tinggal pontianak atau pocong.Malahan mungkin diantara anda semua pernah ada pengalaman menjumpai pontianak sedang bertenggek di atas dahan pokok?
Dibawah ini adalah beberapa jenis pokok yang di katakan oleh orang tua dulu-dulu yang di geruni dan menjadi tempat tinggal hantu.Silahkan baca dengan teliti pokok-pokok yang menjadi tempat tinggal hantu ini.
Pokok Beringin
Pokok beringin adalah tempat kesukaan makhluk halus (Genderuwo),Terutama beringin yang sudah tua dan mempunyai janggut (akar yang berjuntaian). Bila kita mematahkan janggut
beringin tersebut dan kebetulan pokok beringin itu di huni makhluk halus maka kita akan terus sakit dan bila lambat diubati kepada orang pintar mungkin nyawa taruhannya.
 
Pokok Sukun
Pokok ini biasanya menjadi tempat tinggal pocong.
Pokok Ara
Pokok ara yang mirip dengan pokok beringin merupakan tempat tinggal bagi segala macam jenis hantu.
Pokok Kekabu
Pohon kekabu atau kapuk merupakan pokok yang menjadi tempat tinggal puntianak.
Pokok Ciku
Pokok ciku adalah tempat tinggal puntianak dan genderuwo maka dari itu jika sudah memasuki waktu azan maghrib elakkan pokok ini kerana biasanya pada masa itu, hantu penunggu pokok ciku sedang berkeliaran.
Pokok Saga
Tidak diketahui menjadi tempat tinggal hantu apa tapi pokok ini dipercayai menjadi tempat tinggal hantu.Kesan dari pokok ini yang tua dan menyeramkan memang sesuai menjadi tempat
hantu.
 
Pokok Asam Jawa
Pokok Asam Jawa biasanya menjadi tempat tinggal pocong atau puntianak terutama pokok yang umurnya sudah bertahun-tahun.
Pokok Pisang
Pokok pisang (pokok pisang yang berkumpul serumpun) merupakan tempat tinggal puntianak dan pocong.
Pokok Buluh
Pokok ini menjadi salah satu tempat yang disukai oleh puntianak.Pernah suatu masa di kampung saya ada pemandu teksi melihat puntianak sedang duduk di atas pokok buluh.Harus di ingat, pokok buluh yang saya maksudkan adalah pokok buluh biasa bukan pokok buluh kuning kerana buluh kuning ialah penolak bala jadi pasti pokok buluh kuning di takuti oleh.
Pokok Nangka
Pokok nangka juga dipercayai sebagai tempat tinggal hantu.
Pokok Bacang
Pokok ini biasanya dijadikan tempat bermain toyol.Buah dari pokok bacang hampir sama dengan buah mangga, cuma buah bacang bentuknya lebih bulat dan seratnya banyak.
Bila di persekitaran tempat tinggal anda ada pokok-pokok yang di atas, elakkan melalui dibawah pokok tersebut pada malam hari ataupun jika terpaksa.Jangan lupa membaca doa dan meminta perlindungan kepada yang maha kuasa agar terhindar dari gangguan makhluk halus.
 

Buai Laju-Laju_Prolog



 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
“AKU ada dengar pakcik tukang kebun sekolah kita bercerita pasal seorang gadis remaja mati kena bunuh di pokok beringin belakang asrama puteri. Ada juga yang mengatakan gadis remaja itu bunuh diri kerana putus cinta. Budak-budak asrama puteri selalu dengar bunyi buaian lama di pokok beringin tu. Seram…” cerita Johan bersungguh-sungguh. Kedua teman baiknya, Fuad dan Haris saling berpelukan. Tengah malam begini buka cerita hantu. Siapa tidak ketar lutut apabila mendengarnya. Lebih-lebih lagi bercerita kisah hantu di sekolah sendiri.
            Johan ketawa kecil melihat kedua temannya yang sudah ketakutan itu. Penakut betul! Dia beberapa kali menjenguk di tempat yang dikatakan berhantu itu. Tidak pula dia jumpa gadis remaja yang bermain buaian di situ. Karut saja khabar angin yang heboh diperkatakan satu sekolah mereka! Orang bodoh saja yang akan percaya cerita olok-olok itu.
            “Aku baru buka cerita sikit dah takut. Korang berdua ini tak layak jadi lelakilah.” desis Johan. Kedua temannya itu mengetap bibir. Johan memang cakap besar. Takbur!
            “Baiklah! Kalau kau benar-benar anak lelaki kau pergi ke tempat gadis itu mati kena bunuh malam ini.” cabar Fuad. Geram sekali dengan sikap bongkak Johan.
            “Kau fikir aku takut! Aku terima cabaran kau!” sahut Johan. Kenapa perlu takut kalau tiada hantu di situ. Johan mencapai lampu suluhnya. Dia tersengih. “Aku terima cabaran kau bukan dengan tangan kosong tahu. Kalau aku mampu buktikan yang tempat itu tidak berpuaka! Tidak ada hantu! Kau kena bayar aku RM 100 tau! Kau sanggup!”
            Fuad menelan air liur. Dia mengalihkan pandangan pada Haris. Haris menjungkitkan bahu. Johan nampak begitu yakin yang dia akan menang dalam pertaruhan.
            “Aku setuju.” balas Fuad lambat-lambat.
            “Aku pergi sekarang.’ Johan melangkah keluar dengan hanya berbekalkan lampu suluh. Dia berjalan menyusuri lorong koridor asrama putera itu sebelum menyusup masuk ke dalam kawasan asrama puteri.
            Johan bersiul-siul kecil menuju ke belakang blok asrama puteri itu. Hutan di belakang asrama puteri itu tiada sesiapa yang berani masuk untuk mencerobohinya. Orang kata keras dan berpenunggu. Namun Johan tidak pernah mempercayainya. Cerita yang disampaikan sering berubah-ubah dan ditokok tambah. Kalau A kata begini yang B pula akan kata begitu.
            Ingatan Johan mengimbas cerita yang disampaikan oleh tukang kebun sekolahnya tempohari. Saja meminta tukang kebun itu bercerita tentang gadis remaja yang dikatakan seringn menjelma bermain buaian pada pokok beringin belakang asrama puteri itu. Itu cerita hantu yang paling hangat diperkatakan.
            “Pakcik dengar pun dari tukang kebun sebelum pakcik dua tahun yang lalu. Katanya gadis yang mati itu pelajar dari sekolah ini juga. Gadis itu cantik dan pendiam. Dia punya ramai peminat di kalangan pelajar lelaki. Pokok beringin belakang asrama puteri itu memang ada buaian. Dulu ramai juga pelajar-pelajar perempuan bermain buaian di situ termasukah dengan gadis itu. Tapi sejak mayat gadis itu ditemui di bawah pokok beringin, tiada siapa lagi yang berani menghampiri tempat berkenaan. Mereka kata sering terlihat kelibat gadis itu bermain buaian sambil menangis mendayu-dayu. Pelbagai cerita pasal gadis itu diperkatakan sebab kematiannya dirahsiakan oleh pihak polis atas permintaan keluarganya.”
            Tapi betul ke kisah tersebut? Cerita hantu itu pun kisah dua tahun yang lalu. Cerita sudah agak lapok! Johan tersengih sendiri bila ada yang mempercayai cerita hantu itu termasuklah dua teman baiknya Fuad dan Haris. Tanpa sedar, Johan sudah berada di tempat yang dia tujuinya. Johan menyuluh pokok beringin yang masih rimbun menghijau itu. Sayup-sayup desiran angin malam. Dia halakan lampu suluhnya pada buaian yang tergantung pada pokok tersebut.
            “Hoi hantu! Kalau kau betul-betul jadi penunggu di sini maka menjelmalah kau depan mata aku! Aku teringin sangat nak tengok muka kau! Aku dengar kau suka main buaian buruk ni!” Johan menyeru.
Sunyi dan sepi. Johan merengus kecil. Mana dia hantu yang budak-budak sekolah ini kecohkan! Tiada pun! Sah-sah Fuad kena bagi dia seratus ringgit! Lepas budget dia bulan ini. Tidak perlu dia minta duit lebih dari papanya. Johan berpaling untuk melangkah pulang.
Krok! Krak! Krok! Krok! Bunyi buaian dihayunkan. Johan behenti dari melangkah. Suara gemersik seorang gadis menyanyi jelas kedengaran pada gegendang telinga Johan. Johan masih tidak berani untuk berpaling ke belakang. Bulu romanya mula meremang. Hilang keberanian Johan sebentar tadi. Yang dipanggil telah kunjung tiba!
Buai laju-laju….sampai pokok sena….” nyanyian yang sama berulang-kali. “Marilah bermain dengan saya…hihihihihi…” Hilaian tawa halus yang menyeramkan. Johan tidak mampu berganjak dari tempat dia berdiri. Kakinya bagaikan terpaku di situ.
            Gadis  berambut panjang yang menutupi hampir keseluruhan wajahnya kini berdiri tidak jauh di hadapan Johan. Anak mata Johan membulat besar. Peluh mula memercik pada dahi pada segenap ruang wajah Johan. Bau busuk mula menusuk masuk ke dalam lubang hidung Johan. Johan menekup mulutnya.
            “Mariah main bersamaku…” suaranya lagi. Sekelip mata dia sudah benar-benar berada di depan mata Johan.
            “Marilah main bersamaku!” Dia mengangkatkan kepalanya lalu menerpa ke arah Johan.

TIADA apa yang dapat diperkatakan apabila mayat Johan ditemui di bawah pokok beringin itu dengan keadaan yang cukup mengerikan.  Pihak polis juga tidak dapat mengesan apa-apa cap jari pada mayat Johan. Cara kematian Johan sukar untuk diterima oleh akal fikiran. Tidak mungkin ianya adalah perbuatan binatang buas. Fuad dan Haris menutup mata. Fuad dan Haris yang melaporkan kehilangan Johan kepada warden asrama mereka setelah Johan tidak pulang malam itu. Mereka tidak sanggup melihat mayat Johan yang robek pada bahagian leher dan perutnya. Malah ada beberapa orang pelajar yang tidak mampu menahan loya ditekak.
            Mayat Johan ditutup dengan plastik hitam. Seorang guru muda menghampiri salah seorang anggota polis yang berpakaian biasa. Mereka berbual seketika. Wajah anggota polis itu tampak agak tegang. Dia menoleh ke arah Fuad dan Haris. Dia merapati kedua remaja terbabit. Kedua sahabat itu saling berpandangan.
            “Saya perlukan keterangan dari adik berdua.” ujarnya lembut.
            “Ba…baik.” balas Fuad agak gugup. Fuad dan Haris membuntuti anggota polis berkenaan.
            Fuad dan Haris bercerita apa yang berlaku sebelum kejadian yang menimpa Johan malam itu. Namun mereka tidak membuka cerita tentang hantu perempuan itu. Butir bicara yang keluar dari bibir kedua pelajar itu dicatitkan ke dalam buku notanya. Anggota polis itu juga mengambil keterangan dari beberapa orang pelajar yang lain.
            Kawasan tempat kejadian menjadi lengang setelah mayat Johan dibawa pergi. Tiada lagi pelajar yang berani untuk menghampiri kawasan tersebut. Namun seorang guru muda masih tidak berganjak dari tempat dia berdiri. Dia melangkah masuk ke tempat kejadian setelah menyedari tiada sesiapa di situ.
            Dia ayunkan buaian buruk itu. Krok! Krak! Krok! Krok! Bunyi buaian itu kedengaran. Guru muda itu menghela nafas panjang. Dia sama sekali tidak menduga seorang pelajar kelasnya mati di bunuh. Kematian yang menimbulkan tanda soal?
            “Adli…” sayup-sayup suara halus itu memanggil namanya. Dia segera berpaling. Tiada sesiapa di situ. “Adli….” suara itu memanggilnya sayu. Dia menoleh kiri dan kanan. Tiada sesiapa! Raut wajahnya berubah. Telinganya dapat menangkap suara terbabit. Dia tidak bermimpi. Dia yakin ada suara memangilnya. Suara seorang perempuan!
            “Cikgu Adli!” Pelajar lelaki itu menghampiri guru muda yang sedang memandang ke arah buainya lama itu. Wajah guru muda itu tampak sugul dan seperti sedang memikirkan sesuatu.
            “Kamu panggil cikgu?” ujarnya lembut seperti tiada apa-apa yang berlaku. Pelajar perempuan anggukkan kepala.
            “Cikgu…pengetua panggil cikgu. Cikgu tidak apa-apa?” Direnung wajah guru muda itu.
            Dia gelengkan kepalanya. “Cikgu tidak apa-apa.” Dia membuka mengaturkan langkah membuntuti pelajar lelaki itu.
 

Puaka Rumah Lama

KISAH SERAM !! PUAKA RUMAH LAMA .....


Kisah ini telah diceritakan semula individu tersebut kepada wartawan BH...
       Tujuan Ain (bukan nama sebenar) mengikut rakan baiknya bekerja di Taiping, Perak semata-mata mahu menimba pengalaman sambil mencari wang saku sementara menunggu keputusan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM). Idea itu memang tidak disenangi ayahnya, apatah lagi bekerja di pusat beli belah nun jauh dari Kuala Lumpur. 
       Genap dua bulan, Ain mengalah dengan permintaan ayah dan kembali ke Kuala Lumpur. Memandangkan banyak lagi barang yang ditinggalkan di rumah sewanya di Taiping, kakaknya Auni bersetuju menemani mengambil barang-barangnya itu. 
       Mereka menaiki bas jam 2 petang mengikut laluan lama dan tiba di Taiping pada jam 8 malam. Resam orang muda, apabila sudah berjumpa kawan lama, sudah tidak ingat perkara utama. Auni dan Ain dibawa rakan Ain bersiar-siar hingga lupa mendapatkan tiket balik ke Kuala Lumpur. Lebih malang lagi, semua tiket bas kehabisan dan yang ada hanya tiket bas untuk perjalanan esoknya pada jam 8 pagi. Rancangan pulang ke Kuala Lumpur malam itu, tinggal impian. Hendak tak hendak, terpaksalah mereka menginap semalaman di Taiping. 
       Kawan-kawan Ain mempelawa mereka bermalam di rumah sewa, tetapi Auni menolak kerana kurang selesa tidur di atas lantai. Ditambah pula, keadaan kesihatannya yang mudah diserang semput. Auni lebih rela menyewa bilik di sebuah rumah tumpangan di tengah bandar Taiping. Namun idea itu kurang dipersetujui Ain dan rakan-rakannya. Entah mengapa, Auni sendiri kurang periksa. 
       Suasana suram menyambut kehadiran mereka. Rumah tumpangan yang disangka Auni bangunan kedai, rupanya banglo lama dua tingkat yang dibina sejak zaman kolonial lagi.





       Selepas berurusan dengan kaunter mendaftar masuk, hanya tinggal satu saja bilik yang masih kosong di tingkat atas banglo berkenaan. Satu-satunya bilik yang ada pun, nun di tingkat atas. “Rezeki kami agaknya,” kata hati Auni. Bukan saja sewanya hanya RM40 semalam tetapi ruangnya juga besar memuatkan dua katil bersaiz queen dan single. 
Peliknya, sebaik saja memberitahu Ain dan rakan-rakannya mengenai bilik sewaannya di tingkat atas, air muka mereka terus berubah. Masing-masing kelihatan cemas, pucat dan ketakutan. Sekali lagi seorang rakan Ain cuba memujuk Auni untuk melupakan saja hasrat menginap di sini tetapi Auni tetap berdegil. 
       Auni mengajak Ain naik ke bilik, namun Ain tidak mahu, sebaliknya menyuruh Auni naik dulu dan berehat dengan memberi alasan mahu bersembang dengan rakan sebelum berpisah. 
      Tanpa mempedulikannya, Auni terus masuk ke bilik dan duduk seketika di meja tulis. Secara tiba-tiba, dia disentap rasa resah gelisah. Dia memandang kiri dan kanan, tetapi perasaannya tetap tidak tenteram. Anehnya, Auni masih tetap setia duduk di meja tulis itu. Sesekali terdengar bunyi tapak kaki seperti orang naik tangga menuju ke bilik tetapi Ain tidak muncul-muncul juga. Usahkan suara, bayang Ain pun tiada. 
      “Ah, tidak ada apa-apa ni. Perasaan aku saja ni,” kata Auni, memujuk diri. Auni berasa mahu ke tandas yang terletak di hujung beranda. Terpaksalah Auni menghayun langkah, keluar bilik untuk ke tandas. Sedang elok dia berjalan, tiba-tiba langkah kakinya terhenti melihat kelibat seorang wanita sarat mengandung bersama seorang anak perempuannya, berdiri di depan pintu tandas. Mujur dia sempat berhenti, kalau tidak mesti dia terlanggar wanita berkulit cerah itu dan agak pucat itu.



      Wanita yang mengenakan baju mengandung berwarna putih itu sempat pula melemparkan senyuman mesra kepada Auni. 
Sebaik membalas senyumannya Auni terasa semacam. Bulu romanya meremang secara tiba-tiba. Tetapi sempat pula merungut secara diam-diam: “Hai sewa bilik hotel pun kena kongsi tandas dengan tetamu lain ke...” Selepas keluar, wanita itu tidak kelihatan 
Sebaik Auni kembali ke bilik, Ain pun naik. Dia tidur di katil single, Auni pula di katil queen. Baru saja terasa mata hendak terlelap tiba-tiba kaki Auni seperti disentap sesuatu. Dijenguk pada hujung katil, tiada siapa. Auni diamkan saja dan ambil keputusan buat tak tahu. 
       Sedang mereka mencuba sekali lagi untuk melelapkan mata, dua beradik itu dikejutkan suara tangisan bayi yang tidak henti-henti sepanjang malam. Bukan saja bunyi bayi menangis, bermacam-macam bunyi lagi yang datang dari arah sebelah. Auni sempat mengintai ke luar, nampak cahaya terang benderang. 
“Agaknya ada orang dengan anak kecil. Eh...tetapi ini kan satu-satunya bilik di tingkat atas,” katanya yang hanya menambah gelisah di hati. 
       Ain makin resah gelisah dan tidak boleh tidur. Akibat ketakutan, Ain tidur sekatil dengan Auni. Pagi itu, seawal jam 6 pagi mereka sudah terjaga. Auni bingkas mengajak Ain cepat-cepat keluar dari situ. Syukur mereka mendapat tiket bas pagi ke Kuala Lumpur. Dalam bas, Ain mula bercerita mengenai pelbagai gangguan dan bunyi yang didengarnya sepanjang malam. Ceritanya, dia diberitahu banglo itu memang terkenal dengan pelbagai kisah seram. Katanya, dulu dipercayai seorang wanita sarat mengandung ditinggalkan suami buat seketika kerana tuntutan kerja. Ditakdirkan ketika ketiadaan suaminya dia sakit hendak bersalin dan akhirnya mati bersama bayinya di bilik itu. 
       Sebaik saja Ain menyebut mengenai perempuan mengandung, Auni terus menjerit sehingga mengejutkan penumpang bas lain. Tubuhnya terus lemah longlai kerana dia sudah berdepan penunggu rumah tumpangan yang dimaksudkan itu - kelibat wanita hamil yang ditemui di depan pintu tandas.




SUMBER;-suzan@bharian.com.my

Blog Archive