Minggu, 07 Oktober 2012

Pecah Kereta

As Salam semua

Lagi 2 jam untuk aku departure back to KL. Mula-mula malas jugak nak update blog, tapi bila fikir dua kali....hmmmm No! I should share this with my beloved readers. Seriously! 

Lets start. This is 100% based on true story and by my own experience. 

Jumaat lepas Asar, aku dan adik aku temankan mak untuk belanja barang dapur. As usual, tempat kegemaran kami adalah di Econsave Kluang. Kalau orang Kluang memang taulah macam mana Econsave Kluang tu besar dia dan kawasan parking dia macam mana. 

Lepas dah belanja semua, aku menuju lah ke kereta. Dari jauh aku perhatikan ada seorang lelaki India berusia awal 30-an berdiri di belakang bonet kereta aku. Aku terus je berjalan dan lelaki tu ke bahagian tepi cermin tingkap sebelah seat driver. Aku perhati je. Dekat tangan dah get ready dengan remote dan kunci kereta tapi aku tak unlock lagi. Aku perhati kan lelaki India tersebut menarik-narik pembukak pintu kereta aku sambil mata dia tertinjau-tinjau ke dalam kereta. Aku tak panik. Diam je sambil berjalan ke arah kereta. Lebih kurang jarak 30 meter, aku sergah dia. 


Aku: Yes, kenapa dengan kereta I? 
Dia: Eh, takde apa-apa. Tak ada apa-apa *sambil tangan terus dimasukkan ke dalam poket
Aku: You tengok-tengok dalam kereta I kenapa? Ada apa? 
Dia: Takde apa. Sebelah ni kereta saya, saya tunggu kawan.
Aku: Oh, habis you tengok-tengok dalam kereta saya kenapa? 
Dia: Tak de apa kakak. *terus dia menuju ke kereta sebelah aku. 
Aku: *dalam hati kata mustahil kereta sebelah kereta dia!

Aku terus suruh mak aku masuk dalam kereta dan lock. Sementara aku dengan adik cepat-cepat punggah barang-barang ke dalam kereta. Masa tu, aku perasan dia call seseorang. Aku cuak jugak. Mana lah tau, dia call geng dia dan bagi spesifikasi kereta aku lepas tu dorang tahan tengah jalan and rompak aku. Nauzubillah!!! 

Lepas aku punggah barang, terus cepat aku masuk dalam kereta dan berlalu dari situ. Rupanya, mak aku yang dah masuk dalam kereta ni perasan sesuatu. Lelaki India tu, berdiri dekat pintu kereta sebelah sambil berpeluk tubuh, tapi tangan dia yang ke belakang tu cuba untuk umpil bahagian locker kereta tu. Dia cuba masukkan sesuatu dekat getah pelapik cermin tu supaya punat kunci kereta tu ternaik dan terbukak. 

Ya Allah, rupanya aku berdepan dengan penjenayah! Aku pun segeralah ke bahagian tepi Econsave sebelum balik tu. Kiranya nak buat aduan pada guard yang bertugas. Malangnya, Econsave takde guard yang menjaga bahagian parking. Patutlah mereka berani buat kerja macam tu. Sebab takde pengawasan. CCTV pun takde. Senanglah dorang buat kerja. 

Aku apa lagi, teruslah sebarkan berita ni pada page Kluang Komuniti. Aku ni dikira terselamat dari menjadi mangsa pecah kereta tu. Bukannya ada apa sangat dalam kereta aku tu. Tapi, aku takut dia adalah pencuri kereta. Hish.... Nauzubillah Min Zalliq. 

banyak jenayah rupanya! 

Bila aku cerita dekat salah seorang kawan aku di KL, dia kata pengalaman kawan dia lagi dasyat. Sama macam aku. Terserempak dengan penjenayah yang cuba umpil kereta dia. Dia sergah sama macam aku buat, cuma lagi berani penjenayah tersebut serta merta keluarkan pisau dan acu pada kawan dia tu. Cepat-cepat dia lari tinggalkan kawasan tu dan mujur penjenayah pun lari. Tapi cuak jugaklah takut-takut dia aim kereta. 

So, kepada semua. Tak kira lah lelaki mahupun perempuan, berhati-hatilah bila parking kereta. Pastikan jangan tinggal apa pun bag dalam kereta. Sebab ada kes, macam kawan aku. Dia tinggalkan beg yang dalamnya cuma berisi segala nota dan kertas pun kereta dipecah jugak sebab penjenayah ingat dalam beg tu ada barang berharga. Lock stereng dan kalau boleh pastikan kawasan parking ada CCTV. Untuk perempuan pulak, kalau dah dekat nak menuju ke kereta pastikan kunci dah get ready. Jangan sampai depan pintu kereta baru nak cari dalam beg. Dah masuk kereta segera lock. Lepas tu nak make up ke nak apa ke baru boleh buat. Kalau nampak orang yang dicurigai, larikan diri dengan segera dan paling penting simpan nombor kecemasan dan bantuan seperti nombor Rakan Cops/Polis. 


Selebihnya, Tawakal! Aku harap janganlah kita jadi mangsa jenayah! Amin. 



p/s: Cuak sangat! 


0 komentar:

Poskan Komentar