Selasa, 19 Juni 2012

Gejolak

As Salam semua

Ini entry kepam. Kepam sebab masa aku attend teater ni, aku dalam mood exam. Jadi malas nak spend masa dekat blog sangat. Tengok teater ni adalah selingan di kala stress exam menggunung tinggi. A few weeks before, tak silap aku 8 Jun bertempat di Experimental Theater, UM ada satu persembahan teater bertajuk Gejolak. Teater ni adalah projek final untuk budak Final Year dan salah sorang daripadanya adalah kawan baik aku sendiri, Kal. 

barisan pelakon hebat
Teater ni pada keseluruhannya menarik yang mana ia berkisar mengenai empat orang pesalah yang bakal dijatuhi hukuman mati atas kesalahan yang berbeza. Watak-watak pesalah tu memang kuat setiap satunya. Kelakar pun ada sikit-sikit. Untuk Kal, dia bawak watak Kudus yang turut dijatuhkan hukuman mati hanya kerana mencuri sebiji telur yang mana memang tak setimpal. Mereka diberi pilihan untuk memilih cara bagaimana untuk mereka mati dan ketika itulah babak-babak kelakar keluar. Memang menarik! Dengan lighting yang cantik dan sound effect yang menarik. Juga mendapat pujian daripada pihak media yang mana teater ni masuk paper The Star. Tahniah! 

lighting yang cantik
Untuk lakonan Kal pulak, at first aku yang nervous sebab karakter yang dipertanggungjawabkan untuk Kal sebenarnya agak berbeza daripada watak sebenar dia. Jadi memanglah aku yang cuak. Mana tahu, dia tak dapat bawak watak dengan baik. Aku siap warning dia awal-awal, "Kalau kau berlakon tak membanggakan aku, memang aku baling telur kat kau atas pentas tu!". And yeah finally he made it!!! Dia berjaya bawak watak tu dengan baik. Nampak effort dia untuk menghidupkan watak Kudus, si suami yang bodoh-bodoh alang tapi bijak dan rasional sebenarnya. 

Kal in action. Pandai menangis yer!
Secara keseluruhannya, teater Gejolak ni memang menarik. Memberi persepsi baru mengenai keadilan dalam menghukum seseorang. Tahniah buat team produksi Gejolak. Semoga teater ni memberikan keputusan A+ buat korang terutamanya, Kal!




p/s: aku suka teater musikal.




0 komentar:

Poskan Komentar

Blog Archive