Sabtu, 06 Agustus 2011

Madu Di Tasik Hempedu TV2

Fasha Sandha dan Pierre Andre Dalam Madu Di Tasik Hempedu di TV2

Tiada siapa yang mampu menolak hukum Allah yang sudah termaktub dalam Al-Quran. Haram hukumnya tetap haram dan begitu juga sebaliknya. Antara kisah pengajaran yang ingin di kongsi sama dengan masyarakat keseluruhannya terutama dalam menjalani bulan Ramadhan yang mulia ini termasuklah sebuah drama menarik, Madu Di Tasik Hempedu disiarkan stesen Radio Televisyen Malaysia (RTM) yang menggandingkan pelakon terkenal Fasha Sandha bersama Pierre Andre.

Peminat kedua-dua pelakon terkenal tanah air ini berpeluang menyaksikan pasangan pelakon ini bergandingan pada 12 Ogos 2011, jam 1.30 petang di TV2.
Namun menerusi drama mengisi slot Pilihan Jumaat ini, mereka tidak digandingkan sebagai kekasih sebaliknya hubungan antara anak tiri yang tidak jemu-jemu menggoda ibu tirinya apatahlagi setelah kematian ayahnya. Meskipun si ibu tiri yang masih muda bertegas hubungan antara keduanya takkan pernah ‘berhasil’ dan salah di sisi agama, namun ianya tidak pernah mematahkan semangat anak tiri yang seusia dengannya. Konflik tiba di kemuncak apabila anak tirinya sanggup bertindak di luar batasan mahu memperkosa ibu tirinya.

Kisahnya bermula dengan dilema yang terpaksa dilalui oleh Wani yang terpaksa berkahwin dengan lelaki berusia bernama Arman, seorang ahli perniagaan setelah Arman kematian isterinya, Shirah. Bagaimanapun dalam waktu yang sama, Wani dicintai oleh anak sulung Shirah, Rustam.

Mengenangkan umurnya tidak panjang akibat menderitai penyakit barah hati, Shirah mewasiatkan agar Wani berkahwin dengan Arman setelah kematiannya demi menjaga anak bongsunya, Fifi. Shirah mengenali Wani sejak 18 tahun lalu yang mana ketika itu Wani baru saja dimasukkan ke rumah anak-anak yatim setelah kematian kedua orang tuanya. Manakala Shirah pula yang telah berkahwin dengan Arman, sentiasa berkunjung ke rumah anak yatim sekiranya ada masa terluang. Ini kerana Shirah turut dibesarkan di rumah anak yatim berkenaan.

Permintaan Shirah agak berat untuk ditunaikan oleh Wani. Bagaimanapun bila mengenangkan Shirah banyak membantu dan memberi kasih sayang kepadanya, akhirnya Wani akur. Malangnya perkahwinan Wani dengan Arman tidak disenangi oleh Rustam kerana dalam waktu yang sama, Rustam yang baru balik dari luar negara setelah tamat pengajian, telah jatuh cinta pada Wani. Bagaimanapun perasaan cinta Rustam hanya tersimpan dalam hati, manakala Wani pula tidak mengetahui yang Rustam menyintainya.

Setelah Arman berkahwin dengan Wani, Rustam mengambil keputusan keluar dari rumah untuk tinggal berasingan. Dalam waktu yang sama, perasaan cintanya pada Wani tetap bergelora. Arman kecewa dengan sikap Rustam yang keluar dari rumah. Arif, adik kepada Rustam pula lebih suka Rustam tinggal berasingan dan memberitahu Arman tentang perasaan Rustam terhadap Wani. Arman kecewa. Dalam keadaan tertekan, ketika memandu, Arman nyaris kemalangan dan dia yang menghidapi penyakit jantung, akhirnya mati mengejut.

Kematian Arman memberi ruang kepada Rustam untuk memiliki Wani biarpun berkali-kali Wani menegaskan perasaan cinta Rustam terhadapnya adalah salah di sisi agama dan mereka haram berkahwin. Namun nafsu menguasai Rustam. Dia nekad untuk memperkosa Wani sebagai jalan untuk dia mendapatkan Wani. Malangnya dalam pergelutan, Rustam jatuh dari tangga dan koma.

Drama ini turut dibintangi Dato’ Jalaluddin Hassan, Nazim Othman, Anne Abdullah, Fadilah Mansor, Erin Malek dan Nur Aqilah Malek.

0 komentar:

Posting Komentar

Blog Archive